Pasien Kemoterapi Bisa Picu Bakteremia, Ketahui Penanganannya

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Pasien Kemoterapi Bisa Picu Bakteremia, Ketahui Penanganannya

Halodoc, Jakarta – Bertujuan untuk menyembuhkan, tetapi nyatanya kemoterapi dapat memicu infeksi lainnya. Kemoterapi adalah penyebab paling umum dari melemahnya sistem kekebalan tubuh pada orang yang mendapatkan pengobatan kanker. Efek pada sistem kekebalan tergantung pada banyak hal, termasuk:

  1. Obat kemo mana yang digunakan;

  2. Dosis kemo (berapa banyak masing-masing obat diberikan);

  3. Seberapa sering kemoterapi dilakukan;

  4. Bagaimana perawatan kanker masa lalu;

  5. Usia orang tersebut (orang yang lebih tua lebih mungkin terkena infeksi, dengan atau tanpa kanker);

  6. Status gizi seseorang;

  7. Jenis kankernya; dan

  8. Stadium kanker

Beberapa obat memengaruhi sumsum tulang dan sistem kekebalan tubuh lebih dari yang lain. Namun, obat kemo dapat memiliki efek berbeda pada seberapa baik tubuh membuat sel darah putih, sel darah merah, dan trombosit. 

Dalam kebanyakan kasus, sel darah putih adalah sel yang paling terpengaruh oleh kemoterapi. Bagaimana tubuh secara normal melawan infeksi. Setelah perawatan berakhir, jumlah sel darah biasanya kembali normal dari waktu ke waktu.

Baca juga: Inilah yang Terjadi pada Tubuh Setelah Kemoterapi

Bagaimana terapi kemoterapi bisa menempatkan seseorang pada risiko terkena bakteremia? Hal ini dikaitkan pada banyak faktor, di mana pengidap dengan terapi kemoterapi akan mendapatkan kuinolon sebagai profilaksis, penggunaan obat jangka panjang, kateter intravaskular, peningkatan kejadian mukositis parah sebagai akibat dari kemoterapi yang semakin kuat, dan penggunaan antasida dan histamin blocker. Perawatan-perawatan inilah yang dapat memicu risiko bakteremia.

Ketika Bakteri Ada dalam Darah

Dalam kondisi normal, manusia memiliki sekitar 100 triliun bakteri di saluran pencernaan dan 0 bakteri di dalam darah. Ketika seseorang memiliki bakteri dalam aliran darah, itu artinya kamu sedang mengalami bakteremia, dan ini dapat mematikan dalam beberapa kasus. Meskipun bakteri bisa berbahaya, dan bakteri menemukan di tempat yang seharusnya tidak menjadi lebih berbahaya, kenyataannya bahwa banyak kasus bakteremia sembuh tanpa tanda atau gejala klinis yang jelas.

Kalau orang terdekatmu sedang menjalani kemoterapi, cari tahu risiko bakteremia segera dengan berdiskusi langsung di Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.

Bagaimana Tahu Tanda dan Gejala Bakteremia? 

Beberapa orang mungkin mengalami demam ringan. Tanda dan gejala terburuk yang berasal dari bakteremia sebenarnya hasil dari komplikasi bakteremia yang dikenal sebagai sepsis. Sepsis adalah kumpulan tanda dan gejala yang terjadi sebagai akibat dari respon sistem kekebalan tubuh yang berlebihan terhadap infeksi sistemik, seperti bakteremia. Sepsis dapat menyebabkan tanda-tanda seperti:

Baca juga: 6 Jenis Kanker Paling Populer di Indonesia

  1. Demam

  2. Menggigil, yang mungkin termasuk bergetar

  3. Detak jantung yang cepat

  4. Tingkat pernapasan yang cepat dan dangkal

  5. Perubahan mental, seperti kebingungan

Dalam kasus terburuk, sepsis dapat berubah menjadi syok septik. Di sinilah tekanan darah seseorang turun ke tingkat yang sangat berbahaya, organ mulai gagal sebagai akibatnya, dan kematian adalah kemungkinan yang sangat nyata.

Baca juga: Jalani Kemoterapi, Begini Cara Atur Pola Makan yang Tepat

Pun, kemungkinan komplikasi lain dari bakteremia meliputi:

  1. Endokarditis, peradangan pada lapisan dalam jantung. Dengan ekstensi, ini sering menyiratkan infeksi lapisan dalam hati juga. Ini bisa merusak katup jantung seseorang.

  2. Infeksi pada lapisan pelindung otak, meninges

  3. Infeksi sendi

Untuk mengobati gejala bakteremia, pengidapnya bisa diberikan perawatan seperti  beristirahatlah di rumah selama 2 hingga 3 hari pertama. Saat melanjutkan aktivitas, jangan biarkan diri terlalu lelah.

Jika diberi antibiotik, minumlah sampai habis, sampai dokter menyuruh berhenti. Penting untuk menyelesaikan antibiotik meskipun merasa lebih baik. Ini untuk memastikan infeksi telah hilang. Nafsu makan mungkin buruk, jadi diet ringan tidak apa-apa. Minumlah banyak cairan (6 hingga 8 gelas cairan per hari). Ini termasuk air, minuman ringan, minuman olahraga, jus, teh, atau sup.