Sindrom Antifosfolipid Jadi Penyebab Keguguran, Ini Faktanya

Sindrom Antifosfolipid Jadi Penyebab Keguguran, Ini Faktanya

Halodoc, Jakarta – Sindrom antibodi antifosfolipid adalah penyakit autoimun yang sebagian besar terjadi pada perempuan muda. Pengidap sindrom ini akan membuat protein abnormal yang disebut autoantibodi antiphospholipid dalam darah. Ini menyebabkan darah mengalir dengan tidak benar, sehingga mengakibatkan pembekuan yang berbahaya pada arteri dan vena, masalah untuk janin yang sedang berkembang dan keguguran kehamilan.

Orang dengan kelainan ini bisa jadi sehat, atau mereka juga mungkin mengidap penyakit yang mendasarinya, paling sering lupus erythematosus sistemik (umumnya disebut lupus atau SLE). Sindrom antifosfolipid memengaruhi perempuan lima kali lebih sering ketimbang laki-laki.

Biasanya didiagnosis antara usia 30 dan 40. Sementara hingga 40 persen pasien dengan SLE akan dites positif untuk autoantibodi anti-fosfolipid, hanya setengah akan mengembangkan trombosis dan mengalami keguguran. Seperti kebanyakan gangguan autoimun, sindrom antifosfolipid memiliki komponen genetik, meskipun tidak ada transmisi langsung dari orang tua ke anak.

Baca juga: Inilah Cara Diagnosis Sindrom Antifosfolipid

Penyebab Sindrom Antifosfolipid

Mengapa pasien mengembangkan autoantibodi antifosfolipid (aPL) tidak sepenuhnya dipahami. Produksi autoantibodi ini kemungkinan dipicu oleh faktor lingkungan, seperti infeksi yang terjadi pada seseorang dengan latar belakang genetik yang membuatnya lebih rentan terhadap penyakit.

Sindrom ini dapat hadir dalam aliran darah untuk waktu yang lama, namun kejadian trombotik hanya terjadi sesekali. Dapat meningkatkan risiko pembekuan darah, namun trombosis biasanya terjadi ketika kondisi lain yang mendukung pembekuan darah hadir, seperti ketidakaktifan yang berkepanjangan (misalnya, kondisi medis yang menyebabkan aktivitas terbatas pada tempat tidur), pembedahan, atau kehamilan.

Faktor risiko tambahan untuk trombosis adalah hipertensi, obesitas, merokok, aterosklerosis (pengerasan pembuluh darah), penggunaan estrogen (pil KB), dan penyakit autoimun sistemik terkait (terutama penyakit SLE atau SLE).

Diagnosis Sindrom Antifosfolipid

Diagnosis sindrom antifosfolipid dibuat dengan menguji darah pasien dengan gumpalan darah dan/atau keguguran berulang untuk keberadaan autoantibodi anti-fosfolipid (aPL). Penyaringan dilakukan dengan menggunakan tiga jenis tes. Tes dapat bervariasi karena perbedaan dalam aPL dari pasien ke pasien.

Setiap pengujian tunggal tidak dapat mendeteksi semua autoantibodi yang mungkin, sehingga penggunaan gabungannya sangat disarankan. Setidaknya salah satu dari tes ini harus terbukti positif dan di konfirmasi pada dua kesempatan tidak kurang dari tiga bulan. Secara umum, semakin tinggi tingkat tes dan semakin banyak tes positif meningkatkan risiko mengembangkan gejala.

Baca juga: Sering Kelelahan, Waspada Gejala Sindrom Antifosfolipid

Memiliki tes darah positif sendiri tanpa adanya bekuan tidak membuat diagnosis sindrom antifosfolipid. Ada orang sehat yang membawa protein pembekuan ini dalam darah mereka yang tidak pernah memiliki bekuan dalam hidup mereka.

Perawatan Sindrom Antifosfolipid

Sindrom ini paling sering terdeteksi setelah peristiwa pembekuan atau keguguran berulang. Karena itu, tujuan utama terapi adalah pencegahan kekambuhan, karena keberadaan antibodi menempatkan pasien pada risiko yang kuat untuk episode mendatang.

Peristiwa trombotik akut diobati dengan antikoagulan (pengencer darah), awalnya dengan heparin intravena dan kemudian diikuti oleh warfarin oral (Coumadin). Dalam situasi yang serius, beberapa pasien juga diberikan senyawa yang melarutkan bekuan dengan cepat.

Pada pasien dengan aPL, antikoagulasi oral diperlukan untuk menghindari kekambuhan gumpalan darah vena, mungkin selama periode tahun. Untuk kejadian arteri, kekambuhan juga dicegah dengan obat yang menghambat trombosit, seperti aspirin dan clopidogrel (Plavix).

Ketika pengidapnya sedang hamil, suntikan heparin dan aspirin dosis rendah (di bawah kulit) adalah terapi standar untuk mencegah keguguran. Terapi dimulai pada awal kehamilan dan dilanjutkan dalam periode segera setelah melahirkan.

Pendekatan terapeutik ini terbukti efektif pada sebagian besar kasus dengan melahirkan bayi yang sehat. Dalam kasus yang lebih sulit, terapi tambahan, seperti infus imunoglobulin intravena (di dalam vena) dan pemberian kortikosteroid (prednison) dapat membantu.

Perempuan hamil yang memiliki bekuan darah sebelumnya dapat menerima kombinasi heparin dan aspirin dosis rendah yang sama, tetapi dengan dosis heparin yang lebih tinggi karena peningkatan risiko pembekuan darah.

Baca juga: 3 Pertanyaan Umum Seputar Cuci Darah

Terapi dengan heparin dan aspirin telah terbukti aman untuk ibu dan bayinya. Ketika antibodi terdeteksi pada pasien tanpa kejadian trombotik sebelumnya atau keguguran, kebutuhan terapi pencegahan harus dievaluasi kasus per kasus. Tapi, secara umum diterima bahwa pengobatan tidak diperlukan jika tidak ada faktor risiko tambahan untuk pembekuan atau penyakit autoimun sistemik terkait (misalnya, lupus) hadir.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai sindrom antifosfolipid, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untuk orangtua. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor, ibu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.