Waspadai 9 Gejala Ginjal Polikistik

Waspadai 9 Gejala Ginjal Polikistik

Halodoc, Jakarta – Penyakit ginjal polikistik (PKD) adalah kelainan bawaan di mana kelompok kista berkembang terutama di dalam ginjal. Ini menyebabkan ginjal membesar dan kehilangan fungsi seiring waktu.

Kista adalah kantong bundar yang bukan kanker yang mengandung cairan. Ukuran kista bervariasi, dan mereka dapat tumbuh sangat besar. Memiliki banyak kista atau kista besar dapat merusak ginjal.

Penyakit ginjal polikistik juga dapat menyebabkan kista berkembang di hati dan di tempat lain di tubuh. Penyakit ini dapat menyebabkan komplikasi serius, termasuk tekanan darah tinggi dan gagal ginjal.

Penyakit ginjal polikistik sangat bervariasi dalam tingkat keparahannya, dan beberapa komplikasi dapat dicegah. Perubahan gaya hidup dan perawatan mungkin membantu mengurangi kerusakan pada ginjal dari komplikasi.

Baca juga: Bisakah Penyakit Ginjal Polikistik Disembuhkan?

Gejala penyakit ginjal polikistik dapat meliputi:

  • Tekanan darah tinggi

  • Nyeri punggung atau samping

  • Sakit kepala

  • Perasaan kenyang di perut

  • Peningkatan ukuran perut karena pembesaran ginjal

  • Darah dalam urine

  • Batu ginjal

  • Gagal ginjal

  • Infeksi saluran kemih atau ginjal

Gen abnormal menyebabkan penyakit ginjal polikistik yang berarti bahwa dalam kebanyakan kasus, penyakit ini menyerang keluarga. Sangat jarang, mutasi genetik terjadi dengan sendirinya (spontan), sehingga tidak ada orang tua yang memiliki salinan gen bermutasi.

Baca juga: Muncul Kista di Ginjal, Waspada Penyakit Ginjal Polikistik

Dua jenis utama penyakit ginjal polikistik, yang disebabkan oleh kelemahan genetik yang berbeda, yaitu:

Penyakit Ginjal Polikistik Dominan Autosomal (ADPKD)

Tanda dan gejala ADPKD sering berkembang antara usia 30 dan 40. Di masa lalu, jenis ini disebut penyakit ginjal polikistik dewasa, tapi anak-anak dapat mengembangkan gangguan tersebut.

Hanya satu orangtua yang perlu memiliki penyakit untuk menularkannya pada anak-anak. Jika satu orang tua mengidap ADPKD, setiap anak memiliki kemungkinan 50 persen terkena penyakit tersebut. Bentuk ini menyumbang sekitar 90 persen dari kasus penyakit ginjal polikistik.

Baca juga: 7 Tanda Awal Penyakit Ginjal

Penyakit Ginjal Polikistik Resesif Autosomal (ARPKD)

Tipe ini jauh lebih jarang daripada ADPKD. Tanda dan gejala sering muncul tak lama setelah lahir. Kadang-kadang, gejala tidak muncul sampai nanti di masa kanak-kanak atau selama masa remaja.

Kedua orang tua harus memiliki gen abnormal untuk meneruskan bentuk penyakit ini. Jika kedua orang tua membawa gen untuk kelainan ini, maka setiap anak memiliki peluang 25 persen terkena penyakit ini.

Komplikasi yang terkait dengan penyakit ginjal polikistik termasuk:

  • Tekanan darah tinggi

Tekanan darah yang meningkat adalah komplikasi umum penyakit ginjal polikistik. Tekanan darah tinggi yang tidak diobati dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada ginjal dan meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.

  • Kehilangan Fungsi Ginjal

Kehilangan fungsi ginjal secara progresif adalah salah satu komplikasi paling serius dari penyakit ginjal polikistik. Hampir setengah dari mereka yang mengidap penyakit ini mengalami gagal ginjal pada usia 60 tahun.

Penyakit ginjal polikistik dapat mengganggu kemampuan ginjal untuk menjaga limbah dari membangun ke tingkat beracun, yaitu suatu kondisi yang disebut uremia. Ketika penyakit memburuk, gagal ginjal tahap akhir (renal) dapat terjadi, sehingga mengharuskan dialisis ginjal berkelanjutan atau transplantasi untuk memperpanjang hidup.

  • Komplikasi Kehamilan

Kehamilan berhasil bagi sebagian besar wanita dengan penyakit ginjal polikistik. Dalam beberapa kasus, bagaimanapun, wanita dapat mengembangkan kelainan yang mengancam jiwa yang disebut preeklampsia. Mereka yang paling berisiko memiliki tekanan darah tinggi sebelum hamil.

  • Pertumbuhan Kista di Hati

Kemungkinan mengembangkan kista hati untuk seseorang dengan penyakit ginjal polikistik meningkat dengan bertambahnya usia. Sedangkan pria dan wanita mengembangkan kista, wanita sering mengembangkan kista yang lebih besar. Hormon wanita mungkin berkontribusi terhadap perkembangan kista.

  • Perkembangan Aneurisma di Otak

Tonjolan seperti balon di pembuluh darah (aneurisma) di otak kamu dapat menyebabkan perdarahan (pendarahan) jika pecah. Orang dengan penyakit ginjal polikistik memiliki risiko lebih tinggi mengalami aneurisma. Sedangkan orang dengan riwayat keluarga aneurisma, tampaknya berisiko paling tinggi.

  • Kelainan Katup Jantung

Sebanyak 1 dari 4 orang dewasa dengan penyakit ginjal polikistik mengembangkan prolaps katup mitral. Ketika ini terjadi, katup tidak lagi menutup dengan benar, yang memungkinkan darah bocor ke belakang.

  • Masalah Usus Besar

Kelemahan dan kantong atau kantong di dinding usus besar (divertikulosis) dapat berkembang pada orang dengan penyakit ginjal polikistik.

  • Sakit kronis

Nyeri adalah gejala umum bagi orang dengan penyakit ginjal polikistik. Ini sering terjadi di samping atau bagian belakang tubuh. Rasa sakit juga dapat dikaitkan dengan infeksi saluran kemih, batu ginjal atau keganasan.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai penyakit ginjal polikistik, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Talk to a Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.