Awas, Faktor-Faktor Ini Bisa Tingkatkan Risiko Amiloidosis

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Awas, Faktor-Faktor Ini Bisa Tingkatkan Risiko Amiloidosis

Halodoc, Jakarta – Amiloidosis adalah ketika protein abnormal yang disebut amiloid menumpuk di jaringan dan organ. Ketika itu terjadi, itu memengaruhi bentuk dan cara kerjanya. Amiloidosis adalah masalah kesehatan serius yang dapat menyebabkan kegagalan organ yang mengancam jiwa.

Banyak protein yang berbeda dapat menyebabkan deposit amiloid, namun hanya sedikit yang dikaitkan dengan masalah kesehatan utama. Jenis protein dan di mana ia mengumpulkan memberitahu jenis amiloidosis yang kamu miliki. Deposit amiloid dapat terkumpul di seluruh tubuh atau hanya di satu area.

Baca juga: Harus Tahu, 6 Gejala Dari Amiloidosis Alias Kelebihan Protein

Berbagai jenis amiloidosis meliputi:

  1. Amiloidosis AL

Ini adalah tipe yang paling umum dan biasa disebut amiloidosis primer. AL adalah singkatan dari "rantai cahaya amiloid," yang merupakan jenis protein yang bertanggung jawab atas kondisi tersebut. Tidak ada penyebab yang diketahui, namun itu terjadi ketika sumsum tulang membuat antibodi abnormal yang tidak dapat dihancurkan. Ini terkait dengan kanker darah yang disebut multiple myeloma. Ini dapat memengaruhi ginjal, jantung, hati, usus, dan saraf.

  1. Amiloidosis AA

Sebelumnya dikenal sebagai amiloidosis sekunder, kondisi ini adalah hasil dari penyakit menular atau peradangan kronis lainnya, seperti rheumatoid arthritis, penyakit Crohn, atau kolitis ulserativa. Sebagian besar memengaruhi ginjal, namun juga dapat mengganggu saluran pencernaan, hati, dan jantung. AA berarti protein amiloid tipe A yang menyebabkan jenis ini.

  1. Amiloidosis Terkait Dialisis (DRA)

Ini lebih sering terjadi pada orang dewasa yang lebih tua dan orang-orang yang telah menjalani dialisis selama lebih dari lima tahun. Bentuk amiloidosis ini disebabkan oleh deposit beta-2 microglobulin yang menumpuk di dalam darah. Endapan dapat menumpuk di banyak jaringan berbeda, namun paling sering memengaruhi tulang, sendi, dan tendon.

  1. Familial atau Herediter, Amiloidosis

Ini adalah bentuk langka yang diturunkan melalui keluarga. Kondisi ini sering memengaruhi hati, saraf, jantung, dan ginjal. Banyak cacat genetik terkait dengan kemungkinan penyakit amiloid yang lebih tinggi. Misalnya, protein abnormal, seperti transthyretin (TTR) dapat menjadi penyebabnya.

Baca juga: Awas, Ini 4 Hal yang Bisa Sebabkan Amiloidosis

  1. Amiloidosis Sistemik yang Berkaitan dengan Usia

Kondisi ini disebabkan oleh endapan TTR normal di jantung dan jaringan lain. Ini paling sering terjadi pada pria yang lebih tua.

  1. Amiloidosis Organ Spesifik

Kondisi ini menyebabkan endapan protein amiloid dalam organ tunggal, termasuk kulit (amiloidosis kulit).

Meskipun beberapa jenis deposit amiloid telah dikaitkan dengan penyakit Alzheimer, otak jarang terpengaruh oleh amiloidosis yang terjadi di seluruh tubuh.

Faktor Risiko Amiloidosis

Laki-laki mendapatkan amiloidosis lebih sering ketimbang perempuan. Risiko amiloidosis meningkat seiring bertambahnya usia. Amiloidosis menyerang 15 persen pengidap dengan bentuk kanker yang disebut multiple myeloma. Amiloidosis juga dapat terjadi pada orang dengan penyakit ginjal tahap akhir yang menjalani dialisis untuk waktu yang lama.

Risiko terkena amiloidosis tidak diketahui berhubungan dengan apa yang dimakan seseorang (termasuk berapa banyak protein) atau yang dilakukan untuk mencari nafkah. Tapi, risiko mengembangkan amiloidosis lebih besar pada orang yang:

  • Lebih tua dari 50 tahun

  • Memiliki infeksi kronis atau penyakit radang

  • Memiliki riwayat keluarga amiloidosis

  • Memiliki multiple myeloma, di mana antara 10 dan 15 persen orang yang memiliki multiple myeloma mengembangkan amiloidosis.

  • Memiliki penyakit ginjal yang memerlukan dialisis selama lebih dari lima tahun

Baca juga: 3 Komplikasi Akibat Amiloidosis yang Enggak Diobati

Gejalanya sangat bervariasi dari orang ke orang dan tergantung pada organ mana yang terpengaruh. Beberapa orang bahkan tidak memiliki gejala yang membuat kondisi sulit didiagnosis. Ketika amiloidosis dikaitkan dengan penyakit lain, maka gejalanya mungkin tertutup.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai risiko amilo amenorrhea, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.