Bukan Hanya Lemas, Ini 6 Dampak Dehidrasi bagi Tubuh

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
dampak dehidrasi

Halodoc, Jakarta - Akan ada bahaya yang ditimbulkan jika kamu tidak memenuhi kebutuhan cairan yang diperlukan tubuhmu. Kondisi ini disebut dengan dehidrasi. Jika tubuh tidak terpenuhi kebutuhan cairannya, beberapa masalah kesehatan bisa muncul. Apa dampak yang bisa terjadi jika tubuh kekurangan cairan?

Baca juga: Awas, Ini 5 Tanda Tubuh Sudah Dehidrasi

Apa Itu Dehidrasi?

Dehidrasi merupakan suatu keadaan saat tubuh kehilangan lebih banyak cairan dari yang dikonsumsi. Hal ini dapat mengakibatkan keseimbangan zat gula dan garam menjadi terganggu, akibatnya tubuh tidak dapat berfungsi secara normal. Kandungan air di dalam tubuh manusia yang normal adalah lebih dari 60 persen dari total berat badan.

Kandungan air yang cukup inilah yang akan membantu sistem pencernaan untuk mengeluarkan racun dan kotoran dari dalam tubuh. Cairan tubuh juga berfungsi sebagai pelumas dan bantalan pada persendian. Selain itu, cairan tubuh berfungsi untuk melembapkan jaringan-jaringan pada telinga, hidung, dan juga tenggorokan, serta sebagai media transportasi nutrisi untuk sel-sel tubuh.

Baca juga: Agar Tak Dehidrasi, Berapa Banyak Air yang Dibutuhkan Tubuh?

Jika Seseorang Mengalami Dehidrasi, Apa Gejalanya?

Pertanda awal seseorang mengidap dehidrasi adalah urine berwarna kuning gelap dan rasa haus. Dehidrasi biasanya terbagi menjadi 2, yaitu dehidrasi sedang dan berat. Dehidrasi sedang bisa sembuh tanpa bantuan medis, dengan meminum lebih banyak cairan. Kondisi ini ditandai dengan gejala:

  • Rasa haus.

  • Mulut terasa kering dan lengket.

  • Warna urine lebih gelap dan pekat.

  • Mudah mengantuk.

  • Cepat merasa lelah.

  • Frekuensi buang air kecil menurun.

  • Sembelit.

  • Sakit kepala.

Sedangkan dehidrasi berat merupakan kondisi medis darurat dan butuh penanganan medis. Beberapa gejala yang dapat muncul jika seseorang mengidap dehidrasi berat, antara lain:

  • Sesak napas.

  • Mata tampak cekung.

  • Mudah marah dan kebingungan.

  • Denyut jantung cepat, tapi lemah.

  • Demam.

  • Penurunan kesadaran atau pingsan.

  • Kulit tidak elastis.

  • Tekanan darah rendah.

Apa Saja Dampak Dehidrasi bagi Tubuh?

  1. Urine berwarna lebih gelap. Kondisi ini dapat terjadi karena tubuh kekurangan air. Dengan begitu, ginjal berusaha keras mencoba menghemat pengeluaran air dengan menghentikan produksi urine. Akibatnya, urine menjadi berwarna gelap atau kuning pekat.

  2. Mulut kering dan lidah yang sedikit bengkak. Kondisi ini terjadi karena tubuh memberi sinyal jika tubuh mengalami dehidrasi.

  3. Kulit menjadi tidak elastis. Jika kamu merasa kekurangan asupan cairan pada tubuhmu, kamu bisa mencoba mempraktekkan ini. Jika kondisi kulit kamu normal, saat kamu mencubit kulit di punggung tangan, ketika dilepas kulit akan menjadi normal kembali. Namun, jika kamu mengalami dehidrasi, ketika kamu mencubit kulit di punggung tangan, kulit akan lambat untuk kembali normal.

  4. Sembelit atau susah buang air besar. Ketika cairan tubuh tercukupi akan, maka makanan yang dikonsumsi akan bergerak bebas di saluran pencernaan. Usus besar akan menyerap air dari makanan yang dimakan, dan kemudian akan mengeluarkan sisa makanan berupa feses. Namun, jika tubuh kamu mengalami dehidrasi, usus besar akan menghemat air dan akan menyebabkan feses menjadi keras dan kering. Kondisi inilah yang menyebabkan sembelit.

  5. Pusing. Kekurangan cairan dalam tubuh juga dapat menyebabkan pusing atau pingsan. Ciri-cirinya adalah tubuh merasa melayang ketika kamu terburu-buru bangun dari posisi duduk atau tidur.

  6. Jantung terasa berdebar-debar. Kondisi ini terjadi karena jantung membutuhkan tubuh yang sehat dan normal agar dapat berfungsi dengan baik. Jika terjadi perubahan kadar elektrolit karena dehidrasi, kondisi ini yang memicu jantung menjadi berdebar-debar.

Baca juga: Hindari 7 Makanan dan Minuman Ini Saat Dehidrasi

Penuhi cairan tubuhmu dengan cukup minum, atau kamu bisa mengonsumsi beberapa sayuran dan buah-buahan yang mengandung banyak air, seperti bayam, selada, semangka, wortel, jeruk, apel, anggur, nanas, dan pir. Punya pertanyaan seputar masalah kesehatan kamu? Halodoc bisa jadi solusinya. Kamu bisa diskusi langsung dengan dokter ahli melalui Chat atau Voice/Video Call. Enggak hanya itu, kamu juga bisa membeli obat yang sedang kamu butuhkan, dan pesanan kamu akan diantar ke tempat kamu dalam waktu satu jam. Yuk, download aplikasinya di Google Play atau App Store!