• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Diabetes Bisa Sembuh dengan Puasa, Benarkah?

Diabetes Bisa Sembuh dengan Puasa, Benarkah?

Ditinjau oleh: dr. Verury Verona Handayani
Diabetes Bisa Sembuh dengan Puasa, Benarkah?

Halodoc, Jakarta - Diabetes adalah penyakit yang disebabkan oleh naiknya kadar gula atau glukosa di dalam darah. Penyebab utama diabetes adalah pola makan yang tidak baik, yaitu kebiasaan makan berlebihan atau mengonsumsi makanan yang mengandung banyak gula tambahan. Diabetes membuat pankreas bekerja lebih keras dalam memproduksi insulin untuk mengimbangi glukosa yang berlebih tersebut.

Jika dibiarkan begitu saja, pankreas akan kelelahan serta tidak mampu memproduksi insulin yang cukup dan berujung pada penyakit diabetes. Lantas, adakah cara yang bisa dilakukan untuk menyembuhkan penyakit ini? Benarkah diabetes bisa sembuh dengan puasa? Cari tahu jawabannya di artikel berikut!

Baca juga: Diabetes Tipe 1 dan 2, Lebih Bahaya Mana?

Tips Aman Puasa untuk Pengidap Diabetes

Diabetes merupakan penyakit yang berlangsung lama atau penyakit kronis. Kondisi ini akan ditandai dengan tingginya kadar glukosa dalam darah. Glukosa menumpuk dalam darah akibat tidak diserap oleh sel tubuh dengan baik. Kondisi ini bisa saja menimbulkan berbagai gangguan organ tubuh. Jika diabetes tidak dikontrol dengan baik, kondisi ini bisa saja membahayakan nyawa pengidapnya.

Namun jangan khawatir, pengidap diabetes tetap bisa ikut menjalani ibadah puasa. Dengan catatan, penyakit ini ditangani dengan baik dan kadar gula darah pengidap diabetes terkontrol dengan baik, termasuk sebelum berpuasa. Namun, puasa bukanlah salah satu cara untuk menyembuhkan penyakit diabetes.

Namun, jika dijalankan dengan cara yang benar, puasa bisa memberi manfaat yang luar biasa untuk pengidap penyakit diabetes. Salah satu manfaat puasa adalah mengontrol kadar gula darah, sehingga gejala penyakit diabetes tidak mudah muncul. Gejala yang akan muncul pada pengidap diabetes, antara lain sering merasa haus dan lapar, sering buang air kecil, adanya penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas, berkurangnya massa otot, luka yang sulit sembuh, pandangan kabur, lemas, sering mengalami infeksi, dan terdapat keton dalam urine.

Baca juga: 2 Trik Mudah untuk Atasi Diabetes

Salah satu manfaat puasa bagi pengidap diabetes adalah kadar gula darah yang terkontrol atau tetap stabil. Saat tidak berpuasa, makanan ditampung dan dicerna dalam lambung selama 4 jam. Kemudian akan diserap oleh usus selama 4 jam. Jadi sekitar 8 jam lambung, usus, termasuk pankreas tidak berhenti bekerja. Jika dalam sehari seseorang makan 3 kali, organ-organ tersebut hampir tidak ada waktu untuk beristirahat.

Nah, berpuasa akan memberikan jeda bagi organ-organ tersebut waktu sekitar 4 jam untuk merenovasi, memperbaiki, dan meregenerasi sel-sel yang rusak. Saat berpuasa terjadi perubahan pada asam amino yang terakumulasi dari makanan. Pola makan saat puasa dapat mensuplai asam lemak dan asam amino penting saat makan sahur dan berbuka. Sehingga terbentuk tunas-tunas protein, lemak, fosfat, kolesterol, dan lainnya untuk membangun sel-sel baru.

Proses regenerasi ini juga akan sangat efektif saat seseorang berpuasa. Saat tidak berpuasa, energi akan terfokus pada proses pencernaan. Sedangkan saat berpuasa, energi akan berfokus pada regenerasi sel-sel baru secara total, termasuk sel pankreas.

Baca juga: Takut diabetes? Ini 5 Bahan Pengganti Gula

Jika memiliki riwayat penyakit diabetes tapi ingin ikut berpuasa, sebaiknya diskusikan terlebih dahulu dengan dokter atau ahli kesehatan. Biar lebih mudah, kamu bisa menggunakan aplikasi Halodoc untuk menghubungi dokter melalui Video/Voice Call atau Chat. Sampaikan keluhan yang dialami dan dapatkan informasi terbaik dari ahlinya. Ayo, download Halodoc sekarang!


Referensi:
Verywell. Diakses pada 2021. Diabetes and Intermittent Fasting.
Diabetes.co.uk. Diakses pada 2021. Fasting Blood Sugar Levels.
Diabetes UK. Diakses pada 2021. fasting and diabetes.