Hal-Hal yang Dipersiapkan Sebelum Lakukan Hemodialisa

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
Hal-Hal yang Dipersiapkan Sebelum Lakukan Hemodialisa

Halodoc, Jakarta – Persiapan untuk hemodialisis dimulai beberapa minggu hingga beberapa bulan sebelum prosedur pertama. Untuk memudahkan akses ke aliran darah, dokter bedah akan membuat akses vaskular.

Akses tersebut menyediakan mekanisme agar sejumlah kecil darah dikeluarkan dengan aman dari sirkulasi dan kemudian dikembalikan pada pengidapnya agar proses hemodialisis berjalan. Akses bedah membutuhkan waktu untuk pulih sebelum pengidapnya memulai perawatan hemodialisis.

Ada tiga jenis akses, yakni :

  1. Fistula Arteri (AV)

AV fistula yang dibuat melalui pembedahan adalah koneksi antara arteri dan vena, biasanya di lengan yang Anda gunakan lebih jarang. Ini adalah jenis akses yang disukai karena efektivitas dan keamanannya.

  1. AV Graft

Jika pembuluh darah kamu terlalu kecil untuk membentuk fistula AV, dokter bedah dapat membuat jalur antara arteri dan vena menggunakan tabung sintetis fleksibel yang disebut graft.

  1. Kateter Vena Sentral

Jika kamu membutuhkan hemodialisis darurat, tabung plastik (kateter) dapat dimasukkan ke dalam vena besar di leher pengidap atau di dekat pangkal paha. Kateter bersifat sementara.

Baca juga: Siapa yang Perlu Lakukan Cuci Darah?

Sangat penting untuk menjaga situs akses kamu untuk mengurangi kemungkinan infeksi dan komplikasi lainnya. Ikuti instruksi tim perawatan kesehatan tentang merawat situs akses tersebut.

Kamu dapat menerima hemodialisis di pusat dialisis, di rumah atau di rumah sakit. Frekuensi perawatan bervariasi, tergantung pada situasi kesehatan:

  1. Hemodialisis di Pusat

Banyak orang mendapatkan hemodialisis tiga kali seminggu dalam sesi masing-masing tiga hingga lima jam.

  1. Hemodialisis Harian

Ini melibatkan lebih sering, tapi sesi yang lebih pendek, biasanya dilakukan di rumah enam atau tujuh hari seminggu selama sekitar dua hingga tiga jam setiap kali.

Mesin hemodialisis yang lebih sederhana membuat hemodialisis di rumah tidak terlalu rumit, jadi dengan pelatihan khusus dan seseorang untuk membantu. Pengidapnya mungkin dapat melakukan hemodialisis di rumah. Kamu bahkan dapat melakukan prosedur di malam hari saat tidur.

Selama perawatan, pengidapnya dapat duduk atau berbaring di kursi sementara darah mengalir melalui dialyzer-filter yang bertindak sebagai ginjal buatan untuk membersihkan darah. Kamu dapat melakukan hemodialisa sembari menonton TV, membaca, tidur siang, atau mungkin berbicara dengan tetangga. Jika pengidapnya menerima hemodialisis di malam hari, kamu dapat tidur selama prosedur.

Baca juga: Gagal Ginjal Kronis Perlu Cuci Darah

Berat badan, tekanan darah, nadi, dan suhu tubuh diperiksa. Kulit yang menutupi situs aksestitik, di mana darah meninggalkan dan kemudian masuk kembali ke tubuh selama perawatan. Selama hemodialisis, dua jarum dimasukkan ke lengan melalui situs akses dan ditempel di tempat agar tetap aman.

Setiap jarum dihubungkan ke tabung plastik fleksibel yang terhubung ke dialyzer. Melalui satu tabung, dialyzer menyaring darah beberapa ons sekaligus, memungkinkan limbah dan cairan ekstra mengalir dari darah ke cairan pembersih yang disebut dialisat. Darah yang disaring kembali ke tubuh melalui tabung kedua.

Kamu mungkin mengalami mual dan kram perut karena kelebihan cairan dikeluarkan dari tubuh, terutama jika kamu menjalani hemodialisis hanya tiga kali seminggu daripada lebih sering. Jika kamu merasa tidak nyaman selama prosedur, tanyakan pada tim perawatan tentang meminimalkan efek samping dengan langkah-langkah, seperti menyesuaikan kecepatan hemodialisis, obat, ataupun cairan hemodialisis.

Karena tekanan darah dan detak jantung dapat berfluktuasi akibat kelebihan cairan diambil dari tubuh, tekanan darah dan detak jantung akan diperiksa beberapa kali selama setiap perawatan.

Ketika hemodialisis selesai, jarum dikeluarkan dari situs akses dan pembalut bertekanan diterapkan untuk mencegah pendarahan. Berat badan dapat dicatat kembali. Setelah itu, kamu dapat bebas untuk pergi tentang kegiatan biasa sampai sesi berikutnya.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai persiapan saat hemodialisa, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Talk to A Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.