• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Ini Masalah yang Sering Terjadi pada Sistem Pencernaan Lansia

Ini Masalah yang Sering Terjadi pada Sistem Pencernaan Lansia

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
undefined

Halodoc, Jakarta - Seiring dengan bertambahnya usia seseorang, maka bertambah juga risiko seseorang untuk mengalami gangguan kesehatan dan berbagai penyakit. Seiring bertambahnya usia, banyak fungsi tubuh melambat, termasuk fungsi saluran pencernaan. 

Sistem pencernaan mungkin saja tidak lagi berfungsi seefisien dulu karena otot-otot di saluran pencernaan menjadi kaku, lemah, sehingga kerjanya jadi kurang efisien. Jaringan tubuh juga lebih mungkin rusak karena sel-sel baru tidak terbentuk secepat sebelumnya. Penting bagi para lansia untuk mencari perawatan yang tepat untuk setiap ketidaknyamanan pencernaan yang dialami untuk mencegah komplikasi yang tidak diinginkan.

Baca juga: Ini 6 Makanan untuk Orang Tua Lansia

Masalah Sistem Pencernaan yang Umum Dialami Lansia

Berikut ini adalah beberapa masalah sistem pencernaan yang umum dialami lansia: 

Sembelit

Saat seseorang memasuki usia 60-an dan 70-an, mungkin ada perubahan dalam kebiasaan buang air besar, dan umumnya mereka lebih sering alami sembelit. Gejala berupa sulit atau nyeri buang air besar, jarang buang air besar, dan keras, tinja kering. Ini bisa terjadi karena mereka kurang serat, atau memang karena kinerja sistem pencernaan mereka yang mulai melambat. Beberapa penyebabnya antara lain:

  • Perubahan pada Sistem Pencernaan. Sistem pencernaan memindahkan makanan ke seluruh tubuh dengan serangkaian kontraksi otot. Sama seperti meremas tabung pasta gigi, kontraksi ini mendorong makanan ke sepanjang saluran pencernaan. Seiring bertambahnya usia, proses ini terkadang melambat dan menyebabkan makanan bergerak lebih lambat melalui usus besar. Ketika segala sesuatunya melambat, lebih banyak air diserap dari sisa makanan, yang dapat menyebabkan sembelit.
  • Penggunaan Obat. Orang dewasa yang lebih tua umumnya perlu minum banyak obat. Seiring bertambahnya usia, ia juga mulai memiliki lebih banyak masalah kesehatan yang memerlukan pengobatan. Beberapa obat umum dapat menyebabkan sembelit. Salah satu contohnya adalah penghambat saluran kalsium, digunakan untuk tekanan darah tinggi. Pereda nyeri juga penyebab umum lainnya.
  • Ketidakaktifan. Seseorang sering kali menjadi kurang aktif seiring bertambahnya usia. Menjadi tidak aktif juga dapat membuat seseorang sembelit. Istirahat di tempat tidur selama sakit dapat menyebabkan masalah sembelit juga.
  • Kurang Minum Air. Dengan tetap terhidrasi, maka ini akan membantu mencegah sembelit. Namun ini bisa menjadi lebih dari masalah bagi orang dewasa yang lebih tua yang menggunakan diuretik untuk tekanan darah tinggi atau gagal jantung. Diuretik menurunkan tekanan darah dengan menyebabkan seseorang kehilangan cairan berlebih dengan lebih sering buang air kecil. Beberapa orang mungkin menghindari minum terlalu banyak cairan supaya mereka tidak harus pergi ke kamar mandi sepanjang hari.

Baca juga:  4 Tanda Masalah Pencernaan yang Diabaikan

Penyakit Divertikular

Sekitar setengah dari orang yang berusia 60 tahun ke atas mengidap divertikulosis. Ini terjadi ketika kantong kecil di lapisan usus besar menonjol di sepanjang titik lemah di dinding usus. Meskipun banyak orang tidak memiliki gejala apa pun, gas, kembung, kram, dan sembelit dapat terjadi. Jika kantong meradang, itu disebut divertikulitis, yang dapat menyebabkan sakit perut, kram, demam, menggigil, mual, dan muntah. Untungnya antibiotik, obat pereda nyeri, dan diet cair mengobati divertikulitis.

Tukak Lambung 

Banyak orang dewasa yang lebih tua menggunakan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) untuk mengendalikan rasa sakit akibat artritis dan jenis nyeri kronis lainnya. Penggunaan NSAID secara teratur meningkatkan risiko perdarahan lambung dan tukak.

Jadi, meski penuaan saja tidak membuat perut lebih rentan terhadap tukak, namun penggunaan NSAID kronis memang meningkatkan risiko. Pasien yang lebih tua tidak merasakan sakit akibat tukak, tetapi mereka bisa mengalami pendarahan gastrointestinal (GI) tanpa rasa sakit.

Jika kamu melihat semua jenis pendarahan perut, seperti muntah darah, buang air besar, atau melihat darah saat menyeka, segera beritahu dokter.

Masalah di Mulut dan Kerongkongan

Kerongkongan adalah saluran yang menghubungkan mulut ke perut. Seperti usus besar, kerongkongan juga bisa melambat seiring bertambahnya usia, sehingga pergerakan makanan jadi lebih lambat. Kondisi ini dapat menyebabkan masalah menelan makanan atau cairan. Demensia, stroke, dan kondisi seperti penyakit Parkinson juga dapat menyebabkan kesulitan menelan.

Polip

Setelah usia 50, risiko berkembangnya polip, atau pertumbuhan kecil, di usus besar meningkat. Polip bisa jadi bukan kanker atau bisa jadi kanker. Ia diduga muncul sebagai efek kumulatif selama bertahun-tahun.

Seseorang dapat memiliki polip dan tidak mengetahuinya karena biasanya tidak memiliki gejala apa pun. Itulah mengapa skrining kolonoskopi direkomendasikan untuk siapa saja yang berusia di atas 50 tahun.

Baca juga: Pola Hidup Sehat untuk Mencegah Kanker Lambung

Jika kamu atau orangtua di rumah mengalami gejala gangguan pada sistem pencernaan, jangan tunda lagi untuk melakukan pemeriksaan di rumah sakit. Kamu pun kini bisa buat janji pemeriksaan di rumah sakit pakai Halodoc supaya lebih mudah dan praktis sehingga kamu tak perlu lagi buang waktu hanya untuk mengantre. Mudah bukan? Yuk gunakan aplikasi Halodoc sekarang!

Referensi:
Everyday Health. Diakses pada 2021. How Aging Affects Your Digestive Health.
Gastrointestinal Society. Diakses pada 2021. Aging Digestive Tract.
Web MD. Diakses pada 2021. Aging and Digestive Health.