Inilah Tahapan Pemeriksaan untuk Mendiagnosis Sindrom Iritasi Usus

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Inilah Tahapan Pemeriksaan untuk Mendiagnosis Sindrom Iritasi Usus

Halodoc, Jakarta –  Sindrom iritasi usus adalah adalah gangguan umum yang memengaruhi usus besar. Tanda dan gejala termasuk kram, sakit perut, kembung, gas, dan diare atau sembelit, atau keduanya. Sindrom iritasi usus adalah kondisi kronis yang harus dikelola untuk jangka panjang.

Hanya sedikit orang dengan sindrom iritasi usus  yang memiliki tanda dan gejala yang parah. Beberapa orang dapat mengendalikan gejalanya dengan mengatur pola makan, gaya hidup, dan stres. Gejala yang lebih parah dapat diobati dengan pengobatan dan konseling. Perlu diketahui sindrom iritasi usus tidak menyebabkan perubahan pada jaringan usus atau meningkatkan risiko kanker kolorektal.

Sebenarnya ada tanda dan gejala sindrom iritasi usus begitu bervariasi. Yang paling umum termasuk:

  • Nyeri perut, kram atau kembung yang biasanya lega atau sebagian lega dengan buang air besar

  • Kelebihan gas

  • Diare atau sembelit, kadangkala berganti diare dan sembelit

  • Lendir di dubur

Penyebab pasti sindrom iritasi usus tidak diketahui. Faktor-faktor yang tampaknya berperan termasuk:

Baca juga: 3 Kebiasaan Makan Ini Bisa Sebabkan Radang Usus

  1. Kontraksi Otot di Usus 

Dinding usus dilapisi dengan lapisan otot yang berkontraksi saat mereka memindahkan makanan melalui saluran pencernaan. Kontraksi yang lebih kuat dan bertahan lebih lama dari biasanya dapat menyebabkan gas, kembung, dan diare. Kontraksi usus yang lemah dapat memperlambat perjalanan makanan dan menyebabkan tinja yang keras dan kering.

  1. Sistem Saraf 

Kelainan pada saraf di sistem pencernaan dapat menyebabkan kamu mengalami ketidaknyamanan yang lebih besar dari biasanya ketika perut membentang dari gas atau tinja. Sinyal yang terkoordinasi dengan buruk antara otak dan usus dapat menyebabkan tubuh bereaksi berlebihan terhadap perubahan yang biasanya terjadi pada proses pencernaan, yang mengakibatkan rasa sakit, diare, atau sembelit.

  1. Peradangan di Usus 

Beberapa orang dengan IBS sindrom iritasi usus memiliki peningkatan jumlah sel sistem kekebalan di usus mereka. Respons sistem kekebalan ini terkait dengan rasa sakit dan diare.

  1. Infeksi Parah

Sindrom iritasi usus dapat berkembang setelah serangan diare yang parah (gastroenteritis) yang disebabkan oleh bakteri atau virus. Sejatinya sindrom ini juga dapat dikaitkan dengan kelebihan bakteri di usus (pertumbuhan bakteri berlebihan).

  1. Perubahan Bakteri dalam Usus (Mikroflora)

Mikroflora adalah bakteri "baik" yang berada di usus dan memainkan peran kunci dalam kesehatan. Penelitian menunjukkan bahwa mikroflora pada orang dengan sindrom ini mungkin berbeda dari mikroflora pada orang sehat.

Baca juga: Perlu Tahu, 7 Cara Sederhana Cegah Radang Usus

Pemeriksaan Sindrom Iritasi Usus

Tidak ada tes untuk mendiagnosis sindrom iritasi usus secara definitif. Dokter kemungkinan akan memulai dengan riwayat medis lengkap, pemeriksaan fisik dan tes untuk mengesampingkan kondisi lain. Jika kamu mengidap sindrom iritasi usus sekaligus juga diare, kemungkinan kamu akan dites terhadap intoleransi gluten (penyakit celiac).

Setelah kondisi lain dikesampingkan, dokter kemungkinan akan menggunakan salah satu dari set kriteria diagnostik di antaranya:

  • Kriteria Roma

Kriteria ini termasuk sakit perut dan ketidaknyamanan yang berlangsung rata-rata setidaknya satu hari seminggu dalam tiga bulan terakhir, terkait dengan setidaknya dua faktor berikut: Nyeri dan ketidaknyamanan terkait dengan buang air besar, frekuensi buang air besar diubah, atau konsistensi tinja adalah diubah.

  • Kriteria Pengerjaan

Kriteria ini fokus pada rasa sakit yang hilang dengan buang air besar dan buang air besar yang tidak lengkap, lendir di dalam tinja dan perubahan dalam konsistensi tinja. Semakin banyak gejala yang kamu miliki, semakin besar kemungkinan sindrom iritasi usus.

Dokter mungkin merekomendasikan beberapa tes, termasuk studi feses untuk memeriksa infeksi atau masalah dengan kemampuan usus untuk mengambil nutrisi dari makanan (malabsorpsi). Kamu mungkin juga memiliki sejumlah tes lain untuk menyingkirkan penyebab lain dari gejala 

Tes pencitraan dapat meliputi:

  1. Sigmoidoskopi Fleksibel

Dokter akan memeriksa bagian bawah usus besar (sigmoid) dengan tabung yang fleksibel dan terang (sigmoidoscope).

  1. Kolonoskopi 

Dokter akan menggunakan tabung kecil fleksibel untuk memeriksa seluruh panjang usus besar.

  1. X-Ray atau CT Scan 

Tes-tes ini menghasilkan gambar perut dan panggul yang memungkinkan dokter untuk menyingkirkan penyebab lain dari gejala, terutama jika kamu mengalami sakit perut. Dokter mungkin mengisi usus besar dengan cairan (barium) untuk membuat masalah lebih terlihat pada X-ray. Tes barium ini kadang-kadang disebut seri GI lebih rendah.

Tes laboratorium dapat meliputi:

  1. Tes Intoleransi Laktosa

Laktase adalah enzim yang kamu butuhkan untuk mencerna gula yang ditemukan dalam produk susu. Jika kamu tidak menghasilkan laktase, kamu mungkin memiliki masalah yang serupa dengan yang disebabkan oleh sindrom iritasi usus, termasuk sakit perut, gas, dan diare. Dokter mungkin memesan tes napas atau meminta kamu mengeluarkan susu dan produk susu dari diet selama beberapa minggu.

  1. Tes Napas untuk Pertumbuhan Bakteri yang Berlebihan 

Tes napas juga dapat menentukan apakah kamu memiliki pertumbuhan bakteri yang berlebihan di usus kecil. Pertumbuhan bakteri yang berlebihan lebih umum di antara orang-orang yang telah menjalani operasi usus atau yang memiliki diabetes atau penyakit lain yang memperlambat pencernaan.

  1. Endoskopi Bagian Atas

Tabung panjang dan fleksibel dimasukkan ke tenggorokan dan ke dalam tabung yang menghubungkan mulut dan perut (termasuk kerongkongan). Sebuah kamera di ujung tabung memungkinkan dokter untuk memeriksa saluran pencernaan bagian atas dan mendapatkan sampel jaringan (biopsi) dari usus kecil dan cairan untuk mencari pertumbuhan bakteri yang berlebihan. Dokter mungkin merekomendasikan endoskopi jika dicurigai menderita penyakit celiac.

  1. Tes Feses 

Kotoranmu mungkin diperiksa untuk bakteri atau parasit, atau cairan pencernaan yang diproduksi di hati (asam empedu), jika kamu mengalami diare kronis.

Punya masalah kesehatan? segera periksakan langsung di rumah sakit yang direkomendasikan Halodoc di sini. Penanganan tepat dapat meminimalisir risiko kesehatan jangka panjang. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Yuk, download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store.