06 September 2018

Inilah yang Dimaksud Kondisi Penyumbatan Jantung

penyumbatan jantung, pembuluh darah yang tersumbat

Halodoc, Jakarta – Saluran air yang terlalu banyak kotoran mengendap akan menyebabkan saluran air tersebut tersumbat. Begitu pula yang terjadi pada pembuluh darah. Kotoran yang terlalu banyak dalam darah akan menyebabkan penyumbatan jantung. Padahal, sama halnya dengan semua otot tubuh, jantung memerlukan oksigen dan zat gizi dari darah supaya bisa tetap berfungsi baik.

Penyumbatan jantung terjadi karena adanya gangguan pembuluh darah jantung (koroner) yang bisa menyebabkan penyakit jantung koroner. Selain karena kotoran dalam darah, penyumbatan terjadi karena penumpukan plak pada dinding pembuluh darah jantung. Pembuluh darah ini mengelilingi jantung dan bertugas membawa asupan oksigen dan berbagai nutrisi dari tubuh menuju jantung.

Plak atau aterosklerosis umumnya terbentuk dari kolesterol, lemak, kalsium, sisa metabolisme, dan bahan pembekuan darah bernama fibrin. Meskipun bisa terlepas dari dinding pembuluh darah, timbunan plak ini dapat terbawa Bersama aliran darah hingga tersangkut di organ tertentu seperti otak. Hal lain yang bisa terjadi adalah terbentuknya gumpalan darah di permukaan plak yang juga mampu menyumbat pembuluh darah hingga aliran darah terputus.

Penyumbatan jantung sebenarnya dapat terjadi pada siapa saja. Namun, kondisi ini lebih sering terjadi pada orang yang lebih tua, karena biasanya hasil dari masalah jantung lainnya. Mereka yang memiliki potensi penyumbatan jantung biasanya yang mungkin memiliki:

  • Kadar potassium tinggi.
  • Hipertiroidisme atau tiroid yang terlalu aktif.
  • Penyakit Lyme.
  • Operasi jantung terbuka paru-paru.

Penyebab Penyumbatan Jantung

Terjadinya penyumbatan atau penyempitan pembuluh darah jantung disebut juga seba penyakit jantung koroner atau penyakit arteri koroner alias penyakit jantung iskemik yang merupakan nama lain aterosklerosis koroner. Nama-nama tersebut merujuk pada satu pengertian, yaitu kelebihan lemak yang menyebabkan pembuluh darah sekitar jantung secara bertahap menyempit dan mengeras, sehingga jantung kekurangan pasokan darah yang kaya oksigen.

Menurut ahli jantung Dr. dr. Muhammad Munawar, Sp.JP(K), penyempitan pada arteri koroner kiri (left main) merupakan kasus penyakit jantung koroner yang paling berbahaya.

“Bila pembuluh di bagian ini menyempit, maka hampir dua pertiga bagian jantung tidak mendapat oksigen sehingga pasokan darah ke jantung berkurang. Akibatnya bisa fatal, yaitu kematian,” Jelas dr. Munawar.

Gejala Penyumbatan Jantung

Siapa pun dengan umur berapa pun bisa mengalami penyumbatan jantung. Plak akan terus bertambah dan menumpuk seiring usia bertambah. Biasanya, kondisi ini juga tidak menunjukkan gejala yang signifikan hingga pembuluh darah benar-benar menyempit, terhalang, atau bahkan pecah dan menyebabkan stroke atau serangan jantung.

Pengidap penyumbatan jantung biasanya akan mengalami sakit dada atau serangan angina. Sakit dada yang kamu rasakan bisa dideskripsikan sebagai tekanan yang berat, sensasi perih, mati rasa, sesak, dada seperti diremas, dan terasa amat sakit. Rasa sakit akan menjalar ke bahu kiri, lengan, leher, rahang, dan punggung. Sakit dada juga bisa disertai dengan mual, berkeringat, dan kelelahan. Sementara itu gejala, lainnya yang umum dialami yaitu detak jantung dengan cepat atau tidak beraturan (aritmia), merasa lemah, dan pusing.

Sementara itu, iskemia atau gangguan aliran darah bisa terjadi jika aliran darah terhalang. Kondisi ini bisa berujung pada serangan jantung. Iskemia bisa terjadi ketika kamu sedang makan, berolahraga, terlalu antusias, atau terpapar suhu dingin.

Mengendalikan beberapa faktor risiko penyumbatan jantung juga bisa mengurangi risiko penyakit jantung. Kamu bisa melakukan perubahan menu makan untuk menurunkan kadar kolesterol, tekanan darah, dan gula darah, serta berhenti merokok. Mulai lah berolahraga, dengan berolahraga kamu dapat menjaga berat badan berada dalam batas normal. Sehingga, dapat mengurangi risiko terjadinya berbagai komplikasi dari obesitas.

Kamu bisa mengetahui mengenai langkah pencegahan penyumbatan jantung yang bisa dilakukan melalui dokter di Halodoc. Melalui aplikasi Halodoc kamu bisa bertanya kapan saja dan di mana saja hanya dengan cara Chat atau Voice Call/Video Call. Jangan ragu untuk segera mendiskusikan kesehatan dan segera download aplikasinya di Google Play atau App Store ya!

Baca juga: