• Beranda
  • /
  • Kesehatan
  • /
  • Batuk
  • Beranda
  • /
  • Kesehatan
  • /
  • Batuk

Batuk

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
BatukBatuk

Pengertian

Batuk adalah tindakan refleks yang dilakukan untuk membersihkan tenggorokan dari lendir atau iritasi akibat benda asing. Namun, beberapa kondisi kesehatan juga bisa menyebabkan seseorang lebih sering untuk batuk. Sebagian besar gejala akan hilang atau setidaknya membaik secara signifikan dalam waktu dua minggu. Namun, ada juga yang berlangsung kurang dari tiga minggu yang kemudian disebut sebagai batuk akut. 

Jika batuk berlangsung antara tiga dan delapan minggu, membaik pada akhir periode itu, itu dianggap batuk subakut. Batuk terus-menerus yang berlangsung lebih dari delapan minggu adalah batuk kronis. Kamu harus menemui dokter jika mengalami batuk darah atau batuk “menggonggong”. Kamu juga harus menghubungi dokter jika kondisi tidak membaik dalam beberapa minggu, karena ini bisa mengindikasikan sesuatu yang lebih serius.

Faktor Risiko

Berikut ini beberapa faktor yang bisa meningkatkan risiko seseorang untuk mengalami batuk:

  • Menghirup zat yang membuat iritasi saluran pernapasan;
  • Merokok;
  • Memiliki alergi; 
  • Bekerja di tempat dengan polusi yang tinggi.

Penyebab

Kondisi ini dapat disebabkan oleh beberapa kondisi, baik sementara maupun permanen. Berikut ini beberapa penyebabnya:

  • Membersihkan Tenggorokan

Batuk adalah cara standar untuk membersihkan tenggorokan. Ketika saluran udara tersumbat oleh lendir atau partikel asing seperti asap atau debu, batuk adalah reaksi refleks yang berusaha membersihkan partikel tersebut dan membuat pernapasan menjadi lebih mudah.

Biasanya batuk jenis ini relatif jarang terjadi, tetapi intensitas akan meningkat seiring dengan paparan bahan iritan seperti asap.

  • Virus dan Bakteri

Penyebab yang paling umum adalah infeksi saluran pernapasan, seperti pilek atau flu. Infeksi saluran pernapasan biasanya disebabkan oleh virus dan dapat berlangsung dari beberapa hari hingga seminggu. Infeksi yang disebabkan oleh flu mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh dan terkadang memerlukan antibiotik.

  • Merokok

Merokok adalah penyebab umum yang kerap terjadi. Batuk yang disebabkan oleh rokok hampir selalu merupakan batuk kronis dengan suara yang khas. 

  • Asma

Penyebab umum pada anak kecil adalah asma. Biasanya, batuk asma melibatkan mengi, sehingga mudah untuk diidentifikasi. Eksaserbasi asma harus mendapat pengobatan menggunakan inhaler. Ada kemungkinan bagi anak-anak untuk sembuh dari asma seiring bertambahnya usia.

  • Efek Samping Obat

Beberapa obat akan menyebabkan batuk, meskipun ini umumnya merupakan efek samping yang jarang terjadi. Angiotensin-converting enzyme (ACE) inhibitor, yang biasa digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi dan kondisi jantung dapat menyebabkan kondisi ini.

Dua dari yang lebih umum adalah:

  • Zestril (lisinopril)
  • Vasotec (enalapril)

Batuk biasanya akan berhenti ketika obat dihentikan.

Kondisi Lain

Kondisi lain yang dapat menyebabkan batuk meliputi:

  • Kerusakan pada pita suara;
  • Tetesan postnasal;
  • Infeksi bakteri, seperti pneumonia, batuk rejan, dan croup;
  • Kondisi serius seperti emboli paru dan gagal jantung.

Kondisi umum lainnya yang dapat menyebabkan batuk kronis adalah penyakit refluks gastroesofageal (GERD). Pada kondisi ini, isi lambung mengalir kembali ke kerongkongan. Aliran balik ini merangsang refleks di trakea yang menyebabkan orang tersebut batuk.

Gejala Batuk

Sebagian besar akan sembuh atau setidaknya membaik secara signifikan, dalam waktu dua minggu. Jika kamu mengalami batuk yang tidak kunjung membaik dalam jangka waktu tersebut, temui dokter, karena ini mungkin merupakan gejala dari masalah yang lebih serius.

Jika gejala tambahan berkembang, hubungi dokter sesegera mungkin. Gejala yang harus diwaspadai, antara lain:

  • Demam;
  • Nyeri dada;
  • Sakit kepala;
  • Kantuk;
  • Kebingungan;

Batuk darah atau kesulitan bernapas memerlukan perhatian medis darurat segera. Selain itu, ada beberapa alasan lain untuk segera menemui dokter saat mengalami batuk, antara lain:

  • Batuk semakin parah;
  • Terdapat pembengkakan atau benjolan di daerah leher;
  • Penurunan berat badan;
  • Kesulitan menelan;
  • Perubahan suara secara permanen;
  • Sulit bernafas.

Diagnosis Batuk

Jika dokter memutuskan bahwa batuk disebabkan oleh pilek atau flu biasa, saran umumnya adalah istirahat, minum banyak cairan, dan biarkan sembuh dengan sendirinya. Dalam sebagian besar kasus, batuk seperti itu akan hilang setelah 1–2 minggu.

Namun, batuk yang disebabkan oleh infeksi virus yang berlangsung selama lebih dari beberapa minggu mungkin memerlukan perhatian medis. Dokter mungkin juga akan meminta kamu melakukan beberapa tes diagnostik, seperti rontgen dada, sampel dahak dapat dikirim ke laboratorium untuk dianalisis guna menentukan apa yang menyebabkan infeksi.

Pasien mungkin diminta untuk bernapas masuk dan keluar dari tabung yang terpasang pada mesin. Ini akan membantu dokter menentukan apakah saluran udara mengalami obstruksi (tes ini disebut spirometri), yang umum terjadi pada asma atau emfisema. Jika asma didiagnosis, pasien dapat diresepkan obat asma. Terkadang, dokter juga mungkin merujuk pasien ke spesialis paru-paru atau telinga, hidung, dan tenggorokan (THT).


Komplikasi

Batuk biasanya tidak akan menyebabkan kerusakan atau gejala jangka panjang. Namun, dalam beberapa kasus, batuk parah dapat menyebabkan komplikasi sementara, seperti:

  • Kelelahan;
  • Pusing;
  • Sakit kepala;
  • Tulang rusuk patah.

Ini sangat jarang, dan biasanya akan berhenti ketika batuknya hilang. Batuk yang merupakan gejala dari kondisi yang lebih serius tidak mungkin hilang dengan sendirinya. Jika tidak diobati, kondisinya bisa memburuk dan menyebabkan gejala lain.

Pengobatan

Batuk dapat diobati dengan berbagai cara, tergantung pada penyebabnya. Untuk orang dewasa yang sehat, sebagian besar perawatan akan melibatkan perawatan di rumah.

  1. Perawatan di Rumah

Batuk yang disebabkan oleh virus tidak dapat diobati dengan antibiotik. Namun, kamu dapat menenangkannya dengan cara berikut:

  • Tetap terhidrasi dengan minum banyak air.
  • Tinggikan kepala dengan bantal tambahan saat tidur.
  • Gunakan obat batuk untuk meredakan tenggorokan.
  • Berkumurlah dengan air garam hangat secara teratur untuk menghilangkan lendir dan melegakan tenggorokan.
  • Hindari iritasi, termasuk asap dan debu.
  • Tambahkan madu atau jahe ke dalam teh panas untuk meredakan batuk dan membersihkan jalan napas.
  • Gunakan semprotan dekongestan untuk membuka sumbatan hidung dan memudahkan pernapasan.
  1. Perawatan Medis

Biasanya, perawatan medis akan melibatkan dokter untuk melihat ke bawah tenggorokan, mendengarkan batuk, dan menanyakan gejala lainnya. Jika batuk kemungkinan disebabkan oleh bakteri, dokter akan meresepkan antibiotik oral. Kamu biasanya perlu minum obat selama seminggu untuk menyembuhkan batuk sepenuhnya. Mereka mungkin juga meresepkan sirup batuk ekspektoran atau penekan batuk yang mengandung kodein.

Jika dokter tidak dapat menemukan penyebab batuk, mereka mungkin meminta melakukan tes tambahan. Ini dapat mencakup:

  • Rontgen dada untuk menilai apakah paru-paru dalam kondisi bersih;
  • Tes darah dan kulit jika mereka mencurigai adanya respons alergi;
  • Analisis dahak atau lendir untuk tanda-tanda bakteri atau TBC.

Sangat jarang batuk menjadi satu-satunya gejala masalah jantung, tetapi dokter mungkin meminta ekokardiogram untuk memastikan jantung berfungsi dengan benar dan tidak menyebabkan batuk.

Kasus yang sulit mungkin memerlukan pengujian tambahan, seperti:

  • CT-Scan. CT scan menawarkan pandangan yang lebih mendalam tentang saluran udara dan dada. Ini bisa berguna saat menentukan penyebab batuk.
  • Pemantauan pH Esofagus. Jika CT scan tidak menunjukkan penyebabnya, dokter mungkin merujuk pasien ke spesialis gastrointestinal atau spesialis paru (paru-paru). Salah satu tes yang mungkin digunakan oleh spesialis ini adalah pemantauan pH esofagus, yang mencari bukti GERD.

Pencegahan

Ada beberapa cara untuk mencegah batuk yang bisa kamu lakukan, antara lain:

  • Berhenti Merokok

Merokok adalah kontributor umum untuk batuk kronis. Namun, akan sangat sulit untuk menyembuhkan batuk perokok. Ada berbagai macam metode yang tersedia untuk membantu seseorang untuk berhenti merokok, dari gadget hingga kelompok saran dan jaringan pendukung. Setelah berhenti merokok, seseorang akan jauh lebih kecil kemungkinannya terkena pilek atau batuk kronis.

  • Perubahan Pola Makan

Sebuah studi pada tahun 2004 menemukan bahwa orang yang makan makanan tinggi buah, serat, dan flavonoid cenderung tidak mengalami gejala pernapasan kronis seperti batuk. Jika kamu memerlukan bantuan untuk menyesuaikan pola makan, dokter mungkin dapat menyarankan atau merujuk ke ahli gizi.

  • Mengatasi Kondisi Medis

Jika bisa, kamu harus menghindari siapa pun yang memiliki penyakit menular, seperti bronkitis, untuk menghindari kontak dengan kuman. Sering-seringlah mencuci tangan dan jangan berbagi peralatan makan, handuk, atau bantal. Jika kamu memiliki kondisi medis yang meningkatkan kemungkinan terkena batuk, seperti GERD atau asma, konsultasikan dengan dokter tentang strategi manajemen yang berbeda. Setelah kondisi ini diatasi, batuk bisa hilang, atau menjadi lebih jarang untuk kambuh. 

Kapan Harus ke Dokter?

Batuk yang terjadi terus menerus sebaiknya jangan dianggap sepele. Jika mengalami tanda dan gejala di atas, segera berbicara dengan dokter untuk mengetahui penyebab dan mendapat penanganan yang tepat. Kamu juga bisa buat janji dengan dokter di rumah sakit melalui Halodoc. Praktis bukan? Yuk download aplikasi Halodoc sekarang! 

Referensi:
Healthline. Diakses pada 2022. Why Am I Coughing?
Medical News Today. Diakses pada 2022. Coughs.
National Health Service. Diakses pada 2022. Cough.
Diperbarui pada 3 Januari 2022.