Epilepsi

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc

Pengertian Epilepsi

Penyakit epilepsi atau ayan merupakan kondisi yang dapat menjadikan seseorang mengalami kejang secara berulang. Epilepsi bisa menyerang seseorang ketika terjadinya kerusakan atau perubahan di dalam otak.

Di dalam otak manusia terdapat neuron atau sel-sel saraf yang merupakan bagian dari sistem saraf. Setiap sel saraf saling berkomunikasi menggunakan impuls listrik. Pada kasus epilepsi, kejang terjadi ketika impuls listrik tersebut dihasilkan secara berlebihan, sehingga menyebabkan perilaku atau gerakan tubuh yang tidak terkendali.

 

Faktor Risiko

Beberapa faktor yang berpotensi meningkatkan risiko terkena epilepsi, antara lain:

  • Usia. Epilepsi umumnya dialami oleh usia anak-anak dan lansia. Meski demikian, kondisi ini juga dapat dialami oleh semua kalangan yang memiliki risiko terkena epilepsi.

  • Genetik. Riwayat kesehatan yang dialami oleh anggota keluarga dapat menjadi pemicu penyebab epilepsi.

  • Cedera pada kepala. Cedera kepala dapat menjadi penyebab epilepsi.

  • Stroke dan penyakit vaskular. Stroke dan penyakit pembuluh darah (vaskular) lainnya dapat menyebabkan kerusakan otak yang dapat memicu kondisi ini.

  • Demensia.

  • Infeksi otak. Peradangan pada otak atau sumsum tulang belakang dapat meningkatkan risiko terkena epilepsi.

  • Riwayat kejang di masa kecil. Kejang dapat disebabkan oleh demam tinggi. Pada kondisi ini, anak lebih rentan mengalami epilepsi.

Baca juga: Stres Bisa Memicu Kejang Epilepsi

 

Gejala Epilepsi

Kejang berulang merupakan gejala utama epilepsi. Karakteristik kejang akan bervariasi dan bergantung pada bagian otak yang terganggu pertama kali dan seberapa jauh gangguan tersebut terjadi. Jenis kejang epilepsi dibagi menjadi dua berdasarkan gangguan pada otak, yaitu:

1. Kejang Parsial

Pada kejang parsial atau focal, otak yang mengalami gangguan hanya sebagian saja. Kejang parsial ini dibagi menjadi dua kategori, yaitu:

  • Kejang parsial simpel, yaitu kejang yang pengidapnya tidak kehilangan kesadaran. Gejalanya dapat berupa anggota tubuh yang menyentak, atau timbul sensasi kesemutan, pusing, dan kilatan cahaya. Bagian tubuh yang mengalami kejang tergantung pada bagian otak mana yang mengalami gangguan. Contohnya jika epilepsi mengganggu fungsi otak yang mengatur gerakan tangan atau kaki, maka kedua anggota tubuh itu saja yang akan mengalami kejang. Kejang parsial juga dapat membuat pengidapnya mengalami perubahan secara emosi, seperti merasa gembira atau takut secara tiba-tiba.

  • Kejang parsial kompleks. Kadang-kadang, kejang focal memengaruhi kesadaran pengidapnya, sehingga membuatnya terlihat seperti bingung atau setengah sadar selama beberapa saat. Inilah yang dinamakan dengan kejang parsial kompleks. Ciri-ciri kejang parsial kompleks lainnya adalah pandangan kosong, menelan, mengunyah, atau menggosok-gosokkan tangan.

2. Kejang Umum

Pada kejang umum atau menyeluruh, gejala terjadi pada sekujur tubuh dan disebabkan oleh gangguan yang berdampak kepada seluruh bagian otak. Berikut ini adalah gejala-gejala yang bisa terjadi saat seseorang terserang kejang umum:

  • Mata yang terbuka saat kejang.

  • Kejang tonik. Tubuh yang menjadi kaku selama beberapa detik. Ini bisa diikuti dengan gerakan-gerakan ritmis pada lengan dan kaki atau tidak sama sekali. Otot-otot pada tubuh terutama lengan, kaki, dan punggung berkedut.

  • Kejang atonik, yaitu otot tubuh tiba-tiba menjadi rileks, sehingga pengidap bisa jatuh tanpa kendali.

  • Kejang klonik, yaitu gerakan menyentak ritmis yang biasanya menyerang otot leher, wajah dan lengan.

  • Tekadang, pengidap epilepsi mengeluarkan suara-suara atau berteriak saat mengalami kejang.

  • Mengompol.

  • Kesulitan bernapas untuk beberapa saat, sehingga badan terlihat pucat atau bahkan membiru.

  • Dalam beberapa kasus, kejang menyeluruh membuat pengidap benar-benar tidak sadarkan diri. Setelah sadar, pengidap terlihat bingung selama beberapa menit atau jam.

Ada jenis epilepsi yang umumnya dialami oleh anak-anak, dikenal dengan nama epilepsi absence atau petit mal. Meski kondisi ini tidak berbahaya, prestasi akademik dan konsentrasi anak bisa terganggu. Ciri-ciri epilepsi ini adalah hilangnya kesadaran selama beberapa detik, mengedip-ngedip atau menggerak-gerakkan bibir, serta pandangan kosong. Anak-anak yang mengalami kejang ini tidak akan sadar atau ingat akan apa yang terjadi saat mereka kejang.

 

Penyebab Epilepsi

Epilepsi dapat mulai diidap pada usia kapan saja, umumnya kondisi ini terjadi sejak masa kanak-kanak. Berdasarkan penyebabnya, epilepsi dibagi dua, yaitu:

  • Epilepsi idiopatik, disebut juga sebagai epilepsi primer. Ini merupakan jenis epilepsi yang penyebabnya tidak diketahui. Sejumlah ahli menduga bahwa kondisi ini disebabkan oleh faktor genetik (keturunan).

  • Epilepsi simptomatik, disebut juga epilepsi sekunder. Ini merupakan jenis epilepsi yang penyebabnya bisa diketahui. Sejumlah faktor, seperti luka berat di kepala, tumor otak, dan stroke diduga bisa menyebabkan epilepsi sekunder.

 

Diagnosis Epilepsi

Langkah untuk mengetahui epilepsi, dokter pertama-tama akan menanyakan perihal aktivitas yang dilakukan oleh pengidap. Selanjutnya, dokter akan melakukan beberapa tes untuk mengetahui bagaimana kinerja otak dengan cara mengecek:

  • cara berjalan.

  • otot.

  • kepekaan.

  • kemampuan berpikir.

Selain itu, dokter akan menyarankan tes berikut, jika kamu terindikasi mengidap epilepsi, seperti:

  • EEG atau elektroensefalogram. Tes EEG dilakukan untuk mengetahui masalah aktivitas listrik yang ada di otak.

  • Tes darah. Tes ini untuk mengetahui tanda infeksi dan masalah kesehatan lain.

 

Pengobatan Epilepsi

Belum ada metode dan obat untuk menyembuhkan epilepsi. Namun, ada obat untuk mencegah terjadinya kejang yaitu obat antiepilepsi (OAE), sehingga pengidapnya dapat melakukan aktivitas sehari-hari dengan normal. Kejang-kejang pada pengidap epilepsi perlu ditangani dengan tepat adalah untuk menghindari terjadinya situasi yang dapat berakibat fatal. Misalnya terjatuh, tenggelam, atau mengalami kecelakaan saat berkendara akibat kejang.

 

Pencegahan Epilepsi

Selain dengan obat, penanganan epilepsi juga perlu ditunjang dengan pola hidup yang sehat, seperti olahraga secara teratur, tidak mengonsumsi minuman beralkohol secara berlebihan, serta diet khusus.

Baca juga: Stres Bisa Memicu Kejang Epilepsi

 

Kapan Harus ke Dokter?

Kamu perlu menghubungi dokter jika mengalami gejala-gejala epiepsi seperti berikut:

  • Kejang berlangsung lebih dari 5 menit.

  • Pernapasan atau kesadaran tidak kembali setelah kejang berhenti.

  • Kejang kedua berlangsung segera setelahnya.

  • Demam tinggi.

  • Kelelahan akibat panas.

  • Sedang hamil.

  •  Memiliki diabetes.

Pilih dokter di rumah sakit yang sesuai dengan kebutuhan.

Referensi:
WebMD. Diakses pada 2019. What Is Epilepsy?
Health Journal Science. Diakses pada 2019. Risk factors associated with Epilepsy: A case-control study.
Diperbarui pada 27 Agustus 2019