• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Komplikasi Kista Epidermoid yang Perlu Diwaspadai

Komplikasi Kista Epidermoid yang Perlu Diwaspadai

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
undefined

Halodoc, Jakarta - Kista epidermoid adalah sebuah kista berukuran kecil yang berkembang di bawah kulit. Kondisi ini cukup umum dan sering ditemukan di kepala, leher, punggung, atau alat kelamin. Ukurannya berkisar dari sangat kecil (milimeter) hingga beberapa inci. Mereka terlihat seperti benjolan kecil, dan kulit di atasnya bisa berwarna kulit, keputihan, atau kekuningan.

Kista ini akan dipenuhi dengan puing-puing keratin putih yang seperti keju. Biasanya tidak menyakitkan. Meskipun, mereka bisa sebabkan radang dan iritasi. Kondisi ini umumnya tidak memerlukan tindakan pengangkatan, kecuali ia mengganggu atau bisa sebabkan komplikasi berbahaya. 

Baca juga: Ini Bagian Tubuh yang Sering Terkena Kista Epidermoid

Lantas, Apa Komplikasi Kista Epidermoid?

Beberapa komplikasi potensial kista epidermoid yang perlu diwaspadai, antara lain:

  • Peradangan. Kista epidermoid menjadi lunak dan membengkak, meskipun tidak terinfeksi. Kista yang meradang sulit untuk dihilangkan. Dokter kemungkinan akan menunda mengeluarkannya sampai peradangan mereda.

  • Pecah. Kista yang pecah sering menyebabkan infeksi seperti bisul yang membutuhkan perawatan sesegera mungkin.

  • Infeksi. Kista dapat terinfeksi dan menyakitkan (abses).

  • Kanker Kulit. Pada kasus yang sangat jarang, kista epidermoid dapat menyebabkan kanker kulit.

Apa Penyebab Kista Epidermoid?

Melansir Mayo Clinic, permukaan kulit (epidermis) terdiri dari lapisan sel pelindung yang tipis yang terus menerus ditumpahkan oleh tubuh. Kebanyakan kista epidermoid terbentuk ketika sel-sel ini bergerak lebih dalam ke kulit dan berkembang biak bukannya mengelupas. Kadang-kadang kista terbentuk karena iritasi atau cedera pada kulit atau bagian yang paling dangkal dari folikel rambut.

Sel-sel epidermis membentuk dinding kista dan mengeluarkan protein keratin ke bagian dalam. Keratin adalah zat kental berwarna kuning yang kadang-kadang mengalir dari kista. Pertumbuhan sel yang tidak normal ini mungkin disebabkan oleh folikel rambut atau kelenjar minyak yang rusak di kulit.

Banyak orang menyebut kista epidermoid sebagai kista sebaceous, tetapi mereka berbeda. Kista sebaceous sejati kurang umum. Mereka muncul dari kelenjar yang mengeluarkan zat berminyak yang melumasi rambut dan kulit (kelenjar sebaceous). Ada juga kelainan genetik yang mendasari kista epidermoid seperti sindrom Gardner yang mungkin menjadi penyebabnya.

Hampir setiap orang dapat mengembangkan satu atau lebih kista epidermoid, tetapi faktor-faktor ini membuat seseorang lebih rentan, seperti:

  • Melewati masa puber;

  • Memiliki kelainan genetik langka tertentu;

  • Luka pada kulit.

Baca juga: Terbentuk dari Folikel Rambut, Ini Gejala Kista Epidermoid

Perawatan Atasi Kista Epidermoid

Kista epidermoid biasanya tidak hilang dengan sendirinya, meskipun mereka mungkin menyusut ke ukuran yang lebih kecil dan kemudian tumbuh lagi. Dengan demikian, intervensi bedah dokter kulit diperlukan untuk mengatasi kondisi tersebut.

Karena kista epidermoid tidak berbahaya, mereka tidak menimbulkan risiko kesehatan. Namun, jika kista menjadi merah, bengkak, atau nyeri, perubahan ukuran atau karakter, atau terinfeksi, perawatan mungkin diinginkan. Dalam kasus seperti itu, pilihan pengobatan biasanya termasuk antibiotik. Kadang kista juga dapat dikeringkan atau disuntikkan dengan larutan steroid.

Jika kamu ingin menghilangkan kista, kamu harus menghilangkannya melalui pembedahan. Biasanya, ini ditunda beberapa waktu hingga kista berhenti meradang. 

Dalam hampir semua kasus, kista epidermoid tidak menyebabkan masalah jangka panjang, meskipun mereka dapat dikaitkan dengan penyakit genetik yang mungkin memiliki konsekuensi medis.

Baca juga: Bagaimana Cara Mengobati Kista Epidermoid?

Ingat, kamu dilarang memeras isi kista sendiri karena dapat menyebabkan peradangan dan/atau infeksi, jadi sebaiknya biarkan kista tersebut. Memencet kisat juga bisa menyebabkan jaringan parut di sekitar kista, yang dapat membuat pengangkatan jadi lebih sulit dan menghasilkan bekas luka bedah yang lebih besar.

Setelah kista terkuras, sangat mungkin kista akan tumbuh kembali. Jika ada perubahan signifikan pada kista, kamu disarankan untuk mengunjungi rumah sakit sesegera mungkin. Kamu bisa buat janji dengan dokter melalui aplikasi Halodoc supaya tidak lama menunggu. 

Referensi:
Healthline. Diakses pada 2020. Epidermoid Cyst.
Mayo Clinic. Diakses pada 2020. Epidermoid Cyst.