Mengapa Pengidap Spina Bifida Berisiko Terkena Paraplegia?

Mengapa Pengidap Spina Bifida Berisiko Terkena Paraplegia?

Halodoc, Jakarta – Paraplegia adalah cedera tulang belakang yang melumpuhkan anggota tubuh bagian bawah. Ini adalah hasil dari kerusakan parah pada sumsum tulang belakang dan sistem saraf. Paraplegia terutama memengaruhi batang tubuh, kaki, dan daerah panggul, yang mengakibatkan hilangnya gerakan.

Spina bifida adalah cacat lahir yang terjadi ketika tulang belakang dan sumsum tulang belakang tidak terbentuk dengan benar. Itu jatuh di bawah kategori yang lebih luas dari cacat tabung saraf. Tabung saraf adalah struktur embrionik yang akhirnya berkembang menjadi otak dan sumsum tulang belakang bayi serta jaringan yang melindunginya.

Biasanya, tabung saraf terbentuk pada awal kehamilan, dan ditutup pada hari ke-28 setelah pembuahan. Pada bayi dengan spina bifida, sebagian dari tabung saraf gagal berkembang atau menutup dengan benar yang menyebabkan kerusakan pada sumsum tulang belakang dan tulang tulang belakang.

Baca juga: 3 Jenis Spina Bifida yang Perlu Diketahui

Spina bifida dapat berkisar dari ringan hingga berat, tergantung pada jenis cacat, ukuran, lokasi dan komplikasinya. Ketika pengobatan dini untuk spina bifida diperlukan itu dilakukan melalui pembedahan, meskipun perawatan tersebut tidak selalu menyelesaikan masalah sepenuhnya.

Spina bifida dapat menyebabkan gejala minimal atau hanya cacat fisik ringan. Jika spina bifida parah, kadang-kadang menyebabkan kecacatan fisik yang lebih signifikan. Tingkat keparahan dipengaruhi oleh:

  • Ukuran dan lokasi cacat tabung saraf

  • Apakah kulit menutupi area yang terkena

  • Saraf tulang belakang mana yang keluar dari daerah tulang belakang yang terkena

Daftar kemungkinan komplikasi ini mungkin tampak luar biasa, tapi tidak semua anak dengan spina bifida mendapatkan semua komplikasi ini. Dan kondisi ini dapat diobati.

  • Masalah Berjalan dan Mobilitas

Saraf yang mengontrol otot-otot kaki tidak bekerja dengan baik di bawah area cacat spina bifida, menyebabkan kelemahan otot kaki, dan kadang-kadang melibatkan kelumpuhan. Apakah seorang anak dapat berjalan biasanya tergantung pada di mana cacat itu, ukurannya, dan perawatan yang diterima sebelum dan sesudah kelahiran.

Baca juga: Jaga Kesehatan Saraf, Ini Bedanya Paraplegia dengan Paraparesis

  • Komplikasi Ortopedi

Anak-anak dengan myelomeningocele dapat memiliki berbagai masalah di kaki dan tulang belakang karena otot-otot yang lemah di kaki dan punggung. Jenis masalah tergantung pada tingkat cacat. Kemungkinan masalah termasuk tulang belakang melengkung (skoliosis), pertumbuhan abnormal atau dislokasi pinggul, kelainan bentuk tulang dan sendi, kontraktur otot dan masalah ortopedi lainnya.

  • Masalah Usus dan Kandung Kemih

Saraf yang memasok kandung kemih dan usus biasanya tidak berfungsi dengan baik ketika anak-anak menderita myelomeningocele. Ini karena saraf yang memasok usus dan kandung kemih berasal dari tingkat terendah sumsum tulang belakang.

  • Infeksi pada Jaringan yang Mengelilingi Otak (Meningitis)

Beberapa bayi dengan myelomeningocele dapat mengembangkan meningitis, infeksi pada jaringan di sekitar otak. Infeksi yang berpotensi mengancam jiwa ini dapat menyebabkan cedera otak.

Baca juga: Ini Cara Diagnosis Spina Bifida

  • Sumsum Tulang Belakang Diikat

Sumsum tulang belakang yang ditambatkan terjadi ketika saraf tulang belakang menjadi terikat pada bekas luka di mana cacat ditutup dengan pembedahan, membuat sumsum tulang belakang kurang mampu tumbuh saat anak tumbuh. Penambatan progresif ini dapat menyebabkan hilangnya fungsi otot pada kaki, usus atau kandung kemih. Pembedahan dapat membatasi tingkat kecacatan.

  • Gangguan Pernapasan saat Tidur

Baik anak-anak dan orang dewasa dengan spina bifida, terutama myelomeningocele, mungkin menderita sleep apnea atau gangguan tidur lainnya. Penilaian untuk gangguan tidur pada mereka dengan mielomeningokel membantu mendeteksi gangguan tidur, seperti sleep apnea, yang memerlukan perawatan untuk meningkatkan kesehatan dan kualitas hidup.

Lebih banyak masalah mungkin timbul ketika anak-anak dengan spina bifida bertambah usia, seperti infeksi saluran kemih, gangguan saluran cerna (GI) dan depresi. Anak-anak dengan myelomeningocele dapat mengembangkan ketidakmampuan belajar, seperti masalah memperhatikan, dan kesulitan belajar membaca dan matematika.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai spina bifida dan paraplegia, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.