20 March 2019

Sakit Perut yang Tak Tertahankan? Hati-Hati Usus Buntu Mengintai

Sakit Perut yang Tak Tertahankan? Hati-Hati Usus Buntu Mengintai

Halodoc, Jakarta - Sakit perut memang bisa menjadi tanda berbagai penyakit. Namun, apabila mengalami sakit perut parah yang tak tertahankan, terutama pada perut bagian bawah, bisa jadi itu gejala usus buntu. Penyakit yang dalam bahasa medis disebut apendisitis ini adalah kondisi peradangan pada usus buntu. Jika mengalami kondisi ini, pertolongan medis perlu diberikan sesegera mungkin. Keterlambatan penanganan dapat membuat usus buntu pecah dan menyebabkan infeksi berat yang mengancam nyawa.

Oleh sebab itu, penting untuk mengenali dan mewaspadai gejala awal usus buntu, agar risiko komplikasi penyakit ini bisa dihindari. Gejala usus buntu yang paling khas adalah rasa nyeri hebat di perut. Meski begitu, penting untuk diketahui bahwa gejala usus buntu tidak hanya sekadar sakit perut saja. Ada gejala usus buntu lainnya yang bisa terjadi.

Baca juga: Sering Makan Pedas? Ini Dampaknya pada Usus Buntu

Pada beberapa orang, gejala usus buntu bisa tidak terjadi secara keseluruhan, melainkan hanya beberapa saja. Secara umum gejala-gejala usus buntu adalah:

  • Sakit perut bagian kanan bawah.

  • Mual, muntah, dan nafsu makan menurun.

  • Gangguan pencernaan.

  • Demam ringan.

  • Sering buang air kecil.

Hal yang Terjadi Ketika Usus Buntu Tidak Segera Ditangani

Seperti telah disebutkan di awal, penyakit usus buntu yang tidak segera ditangani akan membuat usus buntu menjadi pecah. Jika hal ini terjadi, kondisi yang membahayakan nyawa bisa saja terjadi. Meski tidak semua kasus usus buntu menyebabkan usus buntu pecah, jika semakin lama kondisinya tidak terkendali, semakin besar pula risikonya.

Pecahnya usus buntu biasanya terjadi setelah 24 jam pertama setelah gejala-gejala awal usus buntu muncul. Namun, risiko akan semakin meningkat terutama pada 48-72 jam setelah gejala awal usus buntu dirasakan. Biasanya, tanda khas ketika usus buntu pecah adalah rasa sakit yang samar di sekitar pusar.

Baca juga: 5 Kebiasaan Sepele Ini Menyebabkan Radang Usus Buntu

Saat peradangan berkembang, rasa sakit bergerak ke arah sisi kanan tubuh, biasanya ke arah pinggul. Gejala lain yang berkembang selama 24 jam berikutnya mungkin termasuk mual, muntah, dan demam. Dalam beberapa kasus, pengidap juga mungkin mengalami perut bengkak, sakit punggung, atau bahkan sembelit.

Saat usus mulai terinfeksi, bakteri buruk yang ada di usus akan mulai berkembang biak dengan cepat. Akibatnya, usus akan mengalami peradangan dan terisi dengan nanah yang mengandung bakteri, sel jaringan, serta sel darah putih yang mati.

Infeksi ini akan menyebabkan tekanan pada usus buntu meningkat tajam. Darah yang mengalir melalui dinding organ pun akan mengalami penurunan, sehingga jaringan pada usus akan kekurangan darah dan mati secara perlahan. Proses ini akan terus berlanjut sampai dinding otot pada usus menjadi sangat tipis dan akhirnya pecah.

Baca juga: Dapatkah Usus Buntu Ditangani Tanpa Operasi? Berikut Ulasannya

Maka dari itu, apabila mengalami berbagai gejala usus buntu yang telah dijelaskan tadi, segera cari bantuan medis. Semakin dini penyakit usus buntu terdiagnosis, peluang untuk terbebas dari risiko komplikasi pun akan semakin besar.

Itulah sedikit penjelasan tentang penyakit usus buntu. Jika kamu membutuhkan informasi lebih lanjut soal hal ini atau gangguan kesehatan lainnya, jangan ragu untuk mendiskusikannya dengan dokter pada aplikasi Halodoc, lewat fitur Talk to a Doctor, ya. Mudah kok, diskusi dengan dokter spesialis yang kamu inginkan pun dapat dilakukan melalui Chat atau Voice/Video Call. Dapatkan juga kemudahan membeli obat menggunakan aplikasi Halodoc, kapan dan di mana saja, obatmu akan langsung diantar ke rumah dalam waktu satu jam. Yuk, download sekarang di Apps Store atau Google Play Store!