• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Ini 8 Tes Kesehatan yang Rutin Dilakukan Lansia

Ini 8 Tes Kesehatan yang Rutin Dilakukan Lansia

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli

Halodoc, Jakarta – Salah satu bentuk upaya menjaga kesehatan yang perlu dilakukan oleh orang yang sudah lanjut usia adalah melakukan tes kesehatan. Hal ini penting agar masalah kesehatan dapat dideteksi dan ditangani sedini mungkin sebelum berkembang menjadi kondisi yang lebih parah. Yuk, simak tes kesehatan yang perlu dilakukan rutin oleh para lansia di bawah ini.

Baca juga: 4 Jenis Penyakit yang Rentan Dialami Lansia

1. Pemeriksaan Tekanan Darah

Tekanan darah tinggi atau yang dikenal juga dengan hipertensi adalah masalah yang umum terjadi di kalangan lansia. Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), ada 64 persen pria dan 69 persen wanita antara usia 65 dan 74 tahun mengalami tekanan darah tinggi.

Hipertensi sering disebut juga “silent killer” karena gejalanya mungkin tidak akan muncul sampai pada tahap yang sudah parah. Hal ini meningkatkan risiko stroke dan serangan jantung. Itulah mengapa penting sekali bagi lansia untuk memeriksakan tekanan darah mereka setidaknya setahun sekali. 

2. Tes Darah untuk Lipid

Tes darah untuk mengukur kadar kolesterol dan trigliserida juga penting dilakukan untuk mengurangi risiko serangan jantung dan stroke. Bila hasil tes menunjukkan kadar kolesterol atau trigliserida yang tinggi, dokter dapat merekomendasikan diet, perubahan gaya hidup, atau meresepkan obat-obatan untuk menguranginya.

3. Pemeriksaan Kanker Kolorektal

Kolonoskopi adalah tes di mana dokter akan memasukkan tabung panjang dengan kamera kecil di ujung tabung ke dalam rektum untuk mendapatkan gambaran usus untuk mendeteksi polip kanker. 

Polip adalah pertumbuhan jaringan yang tidak normal. Setelah usia 50 tahun, kamu dianjurkan untuk melakukan kolonoskopi setiap 10 tahun sekali. Bila polip ditemukan atau bila kamu memiliki riwayat keluarga kanker kolorektal, kamu perlu melakukan pemeriksaan ini lebih sering. 

Pemeriksaan colok dubur juga dapat dilakukan untuk memeriksa adanya massa di saluran anus. Namun, pemeriksaan ini hanya memeriksa bagian bawah rektum, sedangkan kolonoskopi dapat memindai seluruh rektum. 

Baca juga: Penyakit Ini Bisa Diketahui dengan Colok Dubur

Kanker kolorektal sebenarnya dapat disembuhkan bila diketahui lebih awal. Namun, pada kebanyakan kasus, kanker ini tidak terdeteksi sampai mereka sudah berkembang ke tahap yang lebih parah.

4. Vaksinasi

Para lansia juga harus membicarakan pada dokter apakah mereka perlu mendapatkan vaksinasi tertentu. Misalnya, vaksin tetanus yang harus ditambah tiap 10 tahun sekali. CDC juga merekomendasikan vaksin flu tahunan untuk semua orang, terutama bagi mereka yang sakit kronis.

Pada usia 65 tahun, tanyakan pada dokter tentang vaksin pneumokokus yang bermanfaat untuk melindungi dari pneumonia dan infeksi lainnya.

5. Tes Mata

American Academy of Ophthalmology menyarankan orang dewasa untuk melakukan skrining mata awal pada usia 40 tahun. Penyakit mata, seperti degenerasi makula, katarak, dan glaukoma umum terjadi seiring bertambahnya usia. Skrining dapat menjaga kesehatan dan memaksimalkan penglihatan kamu. Tanyakan pada dokter seberapa sering kamu perlu memeriksakan mata. Bagi kamu yang menggunakan kacamata atau lensa kontak, mungkin perlu melakukan tes mata lebih sering daripada mereka yang tidak.

6. Pemeriksaan Periodontal

Kesehatan mulut menjadi sangat penting untuk diperhatikan seiring bertambahnya usia. Hal ini karena banyak orang yang lebih tua mengonsumsi obat-obatan yang dapat berdampak buruk pada kesehatan gigi. Obat-obatan tersebut, antara lain antihistamin, diuretik, dan antidepresan. Selain itu, penyakit gusi juga dapat meningkatkan risiko serangan jantung yang menjadi alasan lain bagi lansia untuk mengunjungi dokter gigi secara teratur.

7. Tes Pendengaran

Berkurangnya pendengaran seringkali menjadi proses alami dari penuaan. Kondisi ini kadang-kadang juga dapat disebabkan oleh infeksi atau kondisi medis lainnya. Jadi, para lansia dianjurkan untuk melakukan audiogram setiap dua atau tiga tahun sekali.

Audiogram memeriksa pendengaran di berbagai nada dan tingkat intensitas. Kebanyakan gangguan pendengaran dapat diobati, meski pilihan perawatan tergantung pada penyebab dan tingkat keparahan gangguan pendengaran kamu.

8. Scan Kepadatan Tulang

Osteoporosis adalah salah satu masalah kesehatan yang tidak boleh diabaikan. Bila kamu mengidap penyakit tersebut dan mengalami patah tulang, terutama di pinggul, hal ini dapat meningkatkan risiko cacat permanen atau kematian. Jadi, mintalah dokter untuk merekomendasikan kamu untuk melakukan tes kepadatan tulang. Bagi wanita, tes kepadatan tulang perlu dilakukan pada usia 65 tahun. Bila seorang wanita berisiko lebih tinggi mengalami osteoporosis, tes skrining mungkin perlu dilakukan pada usia lebih dini.

Baca juga: Ini Alasan Lansia Sering Kena Osteoporosis

Itulah 8 tes kesehatan yang perlu dilakukan lansia secara rutin. Untuk melakukan pemeriksaan, kamu juga bisa langsung buat janji di rumah sakit pilihanmu lewat aplikasi Halodoc. Yuk, download Halodoc sekarang juga di App Store dan Google Play.

Referensi:
Healthline. Diakses pada 2020. The Health Tests Seniors Need.
WebMD. Diakses pada 2020. Medical Tests for Your 60s and Up.