05 March 2019

Awas, Akalasia Bisa Timbulkan Komplikasi Ini

Awas, Akalasia Bisa Timbulkan Komplikasi Ini

Halodoc, Jakarta – Akalasia adalah gangguan menelan tidak biasa yang menyerang sekitar 1 dari setiap 100.000 orang. Gejala utama akalasia biasanya adalah kesulitan menelan. Sebagian besar orang didiagnosis berusia antara 25 dan 60 tahun. Meskipun kondisinya tidak dapat disembuhkan, gejalanya biasanya dapat dikontrol dengan pengobatan.

Akalasia adalah penyakit progresif yang membutuhkan terapi kronis. Tergantung pada tingkat dan luasnya perkembangan penyakit, terapi mungkin termasuk intervensi endoskopi dan bedah. Akalasia lanjut dapat menyebabkan kekurangan gizi, dehidrasi, dan aspirasi.

Bahkan setelah terapi, pengidap tetap memiliki gejala ringan yang berhubungan dengan kerongkongan peristaltik, sehingga ingin tetap mengikuti kebiasaan makan yang hati-hati.

Baca juga: Kenali Faktor Risiko Orang Dapat Terkena Akalasia

Pada akalasia, sel-sel saraf di kerongkongan (tabung yang membawa makanan dari mulut ke perut) merosot karena alasan yang tidak diketahui. Hilangnya sel-sel saraf di kerongkongan menyebabkan dua masalah utama yang mengganggu proses menelan:

  • Otot-otot yang melapisi kerongkongan tidak berkontraksi secara normal, sehingga makanan yang tertelan tidak didorong melalui esofagus dan masuk ke lambung dengan benar.

  • Sfingter esofagus bagian bawah (LES), pita otot yang mengelilingi bagian bawah esofagus tidak berfungsi dengan benar.

Biasanya, LES rileks ketika kita menelan untuk membiarkan makanan yang tertelan masuk ke perut. Ketika makanan telah bergerak melalui kerongkongan ke lambung, otot LES berkontraksi untuk menekan ujung kerongkongan ditutup, sehingga mencegah isi lambung mengalir mundur (refluks) ke kerongkongan.

Pada orang dengan akalasia, LES gagal untuk bersantai secara normal dengan menelan. Sebagai gantinya, otot LES terus menekan ujung kerongkongan, menciptakan penghalang yang mencegah makanan, dan cairan masuk ke lambung. Seiring waktu, kerongkongan di atas LES yang berkontraksi terus-menerus membesar, di mana sejumlah besar makanan dan saliva dapat menumpuk di kerongkongan yang melebar.

Gejala akalasia yang paling umum adalah kesulitan menelan. Pengidap sering mengalami sensasi yang menelan bahan, baik makanan padat maupun cairan, tersangkut di dada. Masalah ini sering dimulai perlahan dan berkembang secara bertahap. Banyak orang tidak mencari bantuan sampai gejalanya berkembang. Beberapa orang mengimbanginya dengan makan lebih lambat dan dengan menggunakan manuver, seperti mengangkat leher atau membuang bahu untuk meningkatkan pengosongan esofagus.

Baca juga: Sulit Menelan Makanan? Awas Mungkin Terserang Akalasia

Gejala lain dapat termasuk nyeri dada, regurgitasi makanan dan cairan yang tertelan, mulas, kesulitan bersendawa, sensasi kenyang atau benjolan di tenggorokan, cegukan, dan penurunan berat badan. Akalasia mungkin dicurigai berdasarkan gejala, namuntes diperlukan untuk mengonfirmasi diagnosis.

Komplikasi Akalasia

Jika tidak diobati, akalasia bisa melemahkan. Orang akan mengalami penurunan berat badan yang cukup besar yang dapat menyebabkan kekurangan gizi. Infeksi paru-paru dan radang paru-paru karena aspirasi makanan dapat terjadi, terutama pada orang tua. Meskipun penyebab pasti akalasia tidak diketahui, namun para peneliti berpikir itu mungkin terkait dengan virus.

Paling sering, akalasia dapat berhasil diobati tanpa pembedahan dengan pelebaran balon (pneumatik). Sementara pengidap berada di bawah sedasi ringan, ahli gastroenterologi memasukkan balon yang dirancang khusus melalui LES dan mengembang. Tindakan ini dilakukan untuk rileks dan membuka otot.

Beberapa pengidap mungkin harus menjalani beberapa perawatan pelebaran untuk mencapai perbaikan gejala dan perawatan mungkin harus diulang setiap beberapa tahun untuk memastikan hasil jangka panjang. Hingga dua pertiga pengidap berhasil diobati dengan pelebaran balon.

Baca juga: Begini Penanganan pada Akalasia atau Gangguan Sulit Menelan

Pengidap lain, terutama mereka yang bukan kandidat yang tepat untuk dilatasi balon atau pembedahan akan mendapat manfaat dari suntikan Botox. Adalah protein yang dibuat oleh bakteri yang menyebabkan botulisme.

Ketika disuntikkan ke otot-otot dalam jumlah yang sangat kecil, itu bisa mengendurkan otot-otot kejang. Ini bekerja dengan mencegah saraf mengirim sinyal ke otot yang memberitahu mereka untuk berkontraksi. Persentase pengidap yang lebih kecil (hingga 35 persen) mencapai hasil yang baik menggunakan Botox dibandingkan dengan pelebaran balon. Selain itu, injeksi harus sering diulang untuk mencapai pengurangan gejala.

Untuk mengetahui pengobatan komplikasi akalasia, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.