Perlu Tahu, Ini Cara-Cara untuk Menangani Spina Bifida

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Perlu Tahu, Ini Cara-Cara untuk Menangani Spina Bifida

Halodoc, Jakarta – Spina bifida adalah cacat lahir tulang belakang pada bayi. Ini terjadi jika bayi memiliki kondisi tersebut selama perkembangannya, tabung saraf (sekelompok sel yang membentuk otak dan sumsum tulang belakang bayi) tidak menutup semua jalan, sehingga tulang punggung yang melindungi tulang belakang tidak terbentuk sepenuhnya. Ini dapat menyebabkan masalah fisik dan mental.

Tidak ada yang tahu pasti apa yang menyebabkan spina bifida. Sejauh ini menurut penelitian medis, kondisi ini terjadi akibat dari kombinasi lingkungan dan sejarah keluarga, atau bahkan  kekurangan asam folat (sejenis vitamin B) dalam tubuh ibu.

Namun sejatinya, kondisi ini cenderung lebih umum di antara bayi berkulit putih dan Hispanik dan pada anak perempuan. Juga, perempuan yang mengidap diabetes yang tidak dikelola dengan baik atau yang obesitas mungkin lebih dialami oleh anak dengan spina bifida.

Penanganan Spina Bifida

Dokter dapat mengoperasi bayi ketika mereka baru berusia beberapa hari atau bahkan ketika masih dalam kandungan. Jika bayi mengalami meningokel, sekitar 24 hingga 48 jam setelah kelahiran, dokter bedah akan meletakkan kembali selaput di sekitar sumsum tulang belakang dan menutup lubangnya.

Baca juga: 3 Jenis Spina Bifida yang Perlu Diketahui

Jika bayi mengidap myelomeningocele, dokter bedah akan memasukkan kembali jaringan dan sumsum tulang belakang ke dalam tubuh bayi dan menutupinya dengan kulit. Kadang-kadang ahli bedah juga akan memasukkan tabung kosong ke otak bayi yang disebut shunt untuk menjaga agar air tidak mengumpul di otak (disebut hydrocephalus). Ini juga dilakukan 24–48 jam setelah bayi lahir.

Pembedahan terkadang dapat dilakukan saat bayi masih dalam kandungan. Sebelum minggu ke 26 kehamilan, ahli bedah masuk ke rahim ibu dan menjahit menutup lubang di atas sumsum tulang belakang bayi. Anak-anak yang mengalami jenis operasi ini tampaknya memiliki cacat lahir yang lebih sedikit. Tapi, itu berisiko bagi ibu dan mungkin bahwa bayi akan lahir terlalu dini.

Setelah operasi ini, orang lain mungkin diperlukan untuk memperbaiki masalah dengan kaki, pinggul, ataupun tulang belakang atau untuk mengganti pirau di otak. Antara 20–50 persen anak-anak dengan myelomeningocele, mungkin juga memiliki sesuatu yang disebut tethering progresif, yaitu ketika tali tulang belakang mereka diikat ke kanal tulang belakang.

Biasanya, bagian bawah medula spinalis mengapung bebas di kanal spinal. Ketika anak tumbuh, medula spinalis membentang dan itu menyebabkan hilangnya masalah otot dan usus atau kandung kemih. Pembedahan mungkin diperlukan untuk memperbaikinya juga.

Baca juga: 6 Faktor Ini Bisa Jadi Penyebab Spina Bifida

Beberapa orang dengan spina bifida membutuhkan kruk, kawat gigi, atau kursi roda untuk bergerak, dan yang lain membutuhkan kateter untuk membantu masalah kandung kemih mereka.

Penelitian telah menunjukkan bahwa mengonsumsi multivitamin dengan asam folat dapat mencegah spina bifida dan menurunkan kemungkinan bayi mengalami cacat bawaan ini dan cacat lahir lainnya.

Baca juga: Alasan Kekurangan Asam Folat Bisa Sebabkan Spina Bifida

Setiap perempuan yang sedang hamil atau mencoba hamil harus mendapatkan 400 mikrogram sehari. Jika kamu mengidap spina bifida atau memiliki anak dengan spina bifida, kamu harus mengonsumsi 4.000 mikrogram per hari setidaknya 1 bulan sebelum kamu hamil selama beberapa bulan pertama. Asam folat juga ada dalam sayuran hijau tua, kuning telur, dan beberapa roti, pasta, nasi, dan sereal sarapan yang diperkaya.

Kalau ingin tahu lebih banyak mengenai penanganan spina bifida, bisa tanyakan ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Kalau ingin tahu lebih detail cara-caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.