20 March 2019

Ini Penyebab Pemain Sepak Bola Sering Kena Cedera Patah Pergelangan Kaki

Ini Penyebab Pemain Sepak Bola Sering Kena Cedera Patah Pergelangan Kaki

Halodoc, Jakarta – Pergelangan kaki adalah salah satu sendi yang paling sering terluka dalam sepak bola. Ligamen yang menstabilkan sendi pergelangan kaki rentan mengalami cedera terkait pergerakan dalam permainan sepak bola.

Terkilir akut adalah salah satu cedera paling umum pada pemain sepak bola dan umumnya dirawat secara konservatif dengan penekanan pada pencegahan sekunder. Tujuannya untuk mengurangi risiko terkilir di masa depan dan berkembang menjadi ketidakstabilan pergelangan kaki kronis.

Cedera pergelangan kaki berulang-ulang pada pemain sepak bola dapat menyebabkan ketidakstabilan pergelangan kaki kronis, baik kelemahan ligamen mekanik maupun perubahan fungsional.

Baca juga: Ketahui Penanganan yang Tepat pada Patah Pergelangan Tangan

Patologi pergelangan kaki kronis sering membutuhkan pembedahan untuk memperbaiki kerusakan ligamen dan menghilangkan jaringan lunak atau pelampiasan osseus. Perawatan awal yang tepat, rehabilitasi, dan pencegahan sekunder cedera pergelangan kaki dapat membatasi jumlah waktu yang hilang dari bermain dan menghindari gejala sisa jangka panjang yang negatif (misalnya, lesi osteokondral dan radang sendi).

Pengobatan awal untuk semua keseleo pergelangan kaki biasanya melibatkan protokol RICE (istirahat, es, kompresi, elevasi), dengan penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) selama fase akut (4–5 hari pertama) dalam periode singkat (tidak lebih dari 2 minggu).

Protokol rehabilitasi dibagi menjadi beberapa tahap, yaitu kontrol nyeri dan edema, rentang gerak dan latihan penguatan, pelatihan fungsional khusus sepak bola, dan intervensi profilaksis dengan keseimbangan dan latihan proprioception.

Intervensi bedah jarang diindikasikan untuk keseleo pergelangan kaki akut. Tapi, ada pengecualian, seperti ketika keseleo pergelangan kaki dikaitkan dengan cedera lain yang memerlukan intervensi akut (misalnya, fraktur, lesi osteochondral).

Baca juga: Perlu Tahu, Ini Bedanya Patah atau Keseleo Pergelangan Tangan

Pembedahan diindikasikan dalam keadaan ketidakstabilan mekanis yang kronis dan berulang. Perbaikan anatomi (Brostrom yang dimodifikasi) tampaknya menghasilkan hasil yang lebih baik daripada rekonstruksi non-anatomi (misalnya, Chrisman-Snook). Biasanya, hasil pembedahan baik dan sebagian besar atlet dapat kembali ke tingkat fungsi sebelum cedera.

Pada atlet, pencegahan keseleo berulang kerap terjadi. Kawat gigi dapat membantu mencegah terkilirnya pergelangan kaki dan bracing telah terbukti lebih unggul daripada pengikatan, karena pita kehilangan sifat pembatasnya dalam waktu 20 hingga 30 menit dari aktivitas awal.

Aplikasi orthosis (lace-up ankle orthosis) telah terbukti mengurangi insiden cedera pergelangan kaki pada pemain sepak bola dengan keseleo pergelangan kaki sebelumnya. Beberapa penelitian telah menemukan sedikit jika ada efek orthosis pada kinerja atletik.

Kawat gigi profil rendah untuk sepak bola telah dikembangkan yang memungkinkan gangguan minimal terhadap sepatu pemain dan ruang secara proksimal untuk memasukkan pelindung tulang kering.

Baca juga: Mengalami Patah Pelvik, Ini Pengobatan yang Bisa Dilakukan

Komponen penting lain dari pencegahan cedera patah pergelangan kaki adalah intervensi profilaksis dengan latihan keseimbangan dan proprioseptif. Sebuah studi yang mengamati pemain sepak bola liga divisi satu di Iran menunjukkan penurunan yang signifikan dalam tingkat cedera ulang dengan pelatihan proprioseptif.

Pada tahun 2003, FIFA memperkenalkan program pemanasan komprehensif (FIFA 11+), yang sejak saat itu telah ditunjukkan dalam beberapa penelitian untuk mengurangi risiko cedera pada pemain sepak bola amatir.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai cedera patah pergelangan kaki pada pemain bola, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.