• Home
  • /
  • Kesehatan
  • /
  • ISPA

ISPA

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
ISPA

Pengertian ISPA

Infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) merupakan infeksi akut yang menyerang satu komponen saluran pernapasan, terutama pernapasan bagian atas. Bagian saluran pernapasan atas yang terkena dapat meliputi hidung, sinus, faring, dan laring. Contoh infeksi saluran pernapasan atas, seperti flu biasa, epiglottitis, radang tenggorokan, faringitis, dan sinusitis (infeksi sinus).

ISPA merupakan salah satu penyebab utama morbiditas dan mortalitas anak di seluruh dunia, dan menyumbang sepertiga dari kematian balita di negara berpenghasilan rendah. Infeksi saluran pernapasan akut meliputi infeksi saluran pernapasan atas dan bawah, dengan flu biasa dan influenza menjadi ISPA yang paling umum.

Penyebab ISPA

Beberapa mikroorganisme yang menjadi penyebab ISPA, antara lain:

  • Adenovirus, yang dapat menyebabkan pilek, bronkitis, dan pneumonia.
  • Rhinovirus, yang dapat menyebabkan pilek.
  • Pneumokokus, yang dapat menyebabkan meningitis dan pneumonia.

Faktor Risiko ISPA

Beberapa faktor risiko ISPA, antara lain:

  • Bayi dari usia 6 bulan atau anak di bawah 1 tahun.
  • Anak-anak yang lahir prematur atau yang memiliki riwayat jantung bawaan atau penyakit paru-paru.
  • Anak-anak dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah.
  • Bayi yang berada di tempat ramai.
  • Orang-orang di usia pertengahan.
  • Orang dewasa yang mengidap penyakit paru obstruktif kronik, gagal jantung progresif, atau asma.
  • Orang dengan sistem imun lemah, seperti orang dengan transplantasi organ, leukemia, atau HIV/AIDS.
  • Orang yang dikelilingi dengan pengidap yang bersin atau batuk tanpa menutup hidung dan mulutnya.

Beberapa peneliti juga sudah menemukan beberapa faktor yang bisa meningkatkan risiko ISPA pada balita. Contohnya seperti status gizi, imunisasi, ASI eksklusif, paparan asap rokok selama kehamilan, kepadatan tempat tinggal, perilaku merokok dalam keluarga, dan penggunaan bahan bakar untuk memasak.

Kondisi rumah yang lembab dan berjamur telah dikaitkan dengan kejadian ISPA pada anak-anak yang dirawat di rumah sakit di Selandia Baru, sedangkan kurangnya pencahayaan dan ventilasi di dalam rumah juga dikaitkan dengan kejadian ISPA ini.

Gejala ISPA

Gejala ISPA sebenarnya tak hanya menyoal satu atau dua tanda saja. Sebab, infeksi yang menyerang pernapasan bagian atas ini bisa menimbulkan berbagai keluhan. Berikut beberapa gejala ISPA yang umumnya dialami pengidapnya.

  • Hidung tersumbat dan pilek.
  • Batuk kering tanpa dahak.
  • Demam ringan.
  • Nyeri tenggorokan.
  • Nyeri kepala ringan.
  • Bernapas cepat atau kesulitan bernapas.
  • Warna kebiruan pada kulit akibat kurangnya oksigen.
  • Gejala sinusitis, seperti wajah terasa nyeri, hidung beringus, dan demam.

 

Diagnosis ISPA

Seperti penyakit pada umumnya, dokter akan memulai dengan wawancara medis dan pemeriksaan fisik. Setelah itu, bila dirasa perlu dokter juga akan melakukan pemeriksaan penunjang untuk membantu menegakkan diagnosis ISPA. Contohnya:

  • Pemeriksaan darah di laboratorium.
  • Pengambilan sampel dahak untuk diperiksa di laboratorium.
  • Pencitraan dengan x-ray atau CT scan, kedua pemeriksaan ini bertujuan untuk menelisik lebih jauh kondisi paru-paru.

 

Komplikasi ISPA

Komplikasi yang dapat terjadi akibat ISPA, antara lain gagal napas karena paru-paru berhenti berfungsi, dan gagal jantung kongestif. Hal yang perlu digarisbawahi, komplikasi ISPA yang serius bisa mengakibatkan kerusakan permanen bahkan kematian.

Pengobatan ISPA

Beberapa pengobatan yang dianjurkan dokter, antara lain:

  • Obat untuk meredakan demam dan nyeri di tubuh.
  • Obat untuk mengatasi hidung berair dan tersumbat.
  • Obat untuk mengurangi batuk.
  • Obat untuk mengurangi peradangan dan pembengkakan saluran pernapasan bagian atas.
  • Obat untuk membasmi bakteri penyebab infeksi jika disebabkan oleh bakteri.

 

Pencegahan ISPA

Setidaknya terdapat upaya untuk mencegah ISPA, misalnya:

  • Cucilah tangan secara teratur, apalagi setelah beraktivitas di tempat umum.
  • Menghindari menyentuh bagian wajah, terutama mulut, hidung, dan mata dengan tangan agar terhindar dari penyebaran virus dan bakteri.
  • Menghindari merokok.
  • Mengonsumsi makanan kaya serat dan vitamin untuk meningkatkan daya tahan tubuh.
  • Menutup mulut dan hidung dengan tisu atau tangan ketika bersin untuk mencegah penyebaran penyakit kepada orang lain.
  • Berolahraga secara teratur untuk membantu meningkatkan kekebalan tubuh.

 

Kapan Harus ke Dokter?

Bila kamu atau anak kamu ada yang mengalami gejala-gejala di atas, segeralah temui dokter untuk mendapatkan saran dan penanganan yang tepat. Atau kamu juga bisa  tanya dokter mengenai gejala kesehatan yang kamu alami dengan menggunakan aplikasi Halodoc. Download aplikasi Halodoc sekarang juga di Apps Store dan Google Play.

Referensi:
Healthline. Diakses pada 2022. Acute Respiratory Infection.
Frontiers Pediatrics. Diakses pada 2022. Risk Factors for Acute Respiratory Infections in Children Between 0 and 23 Months of Age in a Peri-Urban District in Pakistan: A Matched Case–Control Study
Plos One. Diakses pada 2022. Factors related with the incidence of acute respiratory infections in toddlers in Sleman, Yogyakarta, Indonesia: Evidence from the Sleman Health and Demographic Surveillance System
Cleveland Clinic. Diakses pada 2022. Upper Respiratory Infection
Diperbarui pada 12 Mei 2022