24 January 2019

Menopause Dini Bisa Terjadi di Usia 30an

Menopause Dini Bisa Terjadi di Usia 30an

Halodoc, Jakarta - Menopause adalah hal yang tidak bisa dihindari oleh setiap wanita, dan biasanya akan mulai terjadi dalam rentang usia 45-55 tahun. Namun, bagaimana jika menopause terjadi lebih awal? Apa yang menyebabkan terjadinya menopause dini dan bagaimana gejalanya? Berikut akan dijelaskan satu persatu.

Menopause dini atau insufisiensi ovarium prematur adalah menopause yang terjadi pada wanita berusia 30-an atau di bawah usia 40. Sebelumnya, perlu diketahui bahwa menopause adalah kondisi ketika ovarium berhenti memproduksi telur, dan menghasilkan hormon estrogen dalam jumlah yang rendah. Hormon estrogen adalah hormon yang mengendalikan siklus reproduksi. Seorang wanita yang mengalami menopause biasanya ditandai dengan tidak mengalami menstruasi selama lebih dari 12 bulan.

Baca juga: Perempuan Perlu Tahu, 7 Faktor Penyebab Menopause Dini

Apa yang Membuat Menopause Terjadi Lebih Awal dari yang Seharusnya?

Sebenarnya, apapun yang merusak ovarium atau menghentikan produksi hormon estrogen dapat menyebabkan menopause dini. Jadi, bisa dibilang ada cukup banyak hal yang dapat memicu terjadinya kondisi ini. Seperti misalnya kemoterapi untuk kanker, atau ooforektomi (pengangkatan ovarium). Namun, pada beberapa kasus, menopause dini pun bisa terjadi, bahkan jika indung telur masih utuh atau normal.

Kendati tidak diketahui penyebab pasti dari menopause dini, ada beberapa hal yang dapat menjadi faktor pemicunya, antara lain:

1. Genetik

Jika setelah dilakukan pemeriksaan tidak ditemukan alasan medis yang jelas untuk menopause dini, kemungkinan besar kondisi ini disebabkan oleh faktor genetik. Seorang wanita yang mengalami menopause dini memiliki kemungkinan, meski belum dapat dipastikan, untuk menurunkan kondisinya pada anak perempuannya kelak.

2. Gaya Hidup yang Kurang Sehat

Gaya hidup atau kebiasaan tidak sehat seperti merokok diduga dapat memicu terjadinya menopause dini. Hal ini karena rokok memiliki efek anti-estrogen, yang dapat mengganggu produksi hormon estrogen, sehingga memicu menopause dini. Selain itu, kebiasaan lain seperti kurangnya olahraga dan paparan sinar matahari, juga memiliki pengaruh terhadap menopause dini.

Baca juga: 4 Cara Hadapi Menopause Bagi Wanita Berusia 40an

3. Cacat Kromosom

Cacatnya kromosom sedikit banyak juga dapat menyebabkan menopause dini. Seperti misalnya sindrom Turner, yang menyebabkan kelahiran dengan kromosom yang tidak lengkap. Wanita yang memiliki sindrom ini umumnya memiliki ovarium yang tidak berfungsi dengan baik, sehingga menyebabkan mereka memasuki menopause sebelum waktunya.

Cacat kromosom lain yang juga dapat menyebabkan menopause dini, seperti disgenesis gonad murni, suatu variasi pada sindrom Turner. Dalam kondisi ini, ovarium tidak berfungsi. Sebagai gantinya, menstruasi dan karakteristik seks sekunder harus ditimbulkan oleh terapi penggantian hormon, biasanya selama masa remaja.

4. Penyakit Autoimun

Selain beberapa pemicu yang telah dijelaskan, menopause dini juga dapat terjadi sebagai gejala dari penyakit autoimun, seperti penyakit tiroid dan rheumatoid arthritis. Peradangan yang disebabkan oleh beberapa penyakit ini dapat mempengaruhi ovarium, dan membuatnya berhenti berfungsi.

5. Epilepsi

Epilepsi adalah gangguan kejang yang berasal dari otak. Wanita dengan epilepsi lebih cenderung mengalami kegagalan ovarium prematur, yang menyebabkan menopause.

Baca juga: Cara Melewati Masa Menopause Tanpa Rasa Cemas

Apa Saja Gejala yang Muncul?

Menopause dini biasanya dimulai segera setelah seorang wanita mulai mengalami periode menstruasi yang tidak teratur, atau periode yang terasa lebih lama atau lebih pendek dari normal.

Gejala lain yang muncul mengiringi adalah:

  • Pendarahan berat.

  • Keluar bercak/flek.

  • Periode menstruasi yang berlangsung lebih dari satu minggu.

  • Perubahan suasana hati.

  • Perubahan perasaan atau keinginan seksual.

  • Kekeringan Miss V.

  • Sulit tidur.

  • Berkeringat saat malam.

  • Kehilangan kontrol kandung kemih.

Itulah sedikit penjelasan tentang menopause dini, penyebab, dan gejala-gejalanya. Jika kamu membutuhkan informasi lebih lanjut soal hal ini atau gangguan kesehatan lainnya, jangan ragu untuk mendiskusikannya dengan dokter di aplikasi Halodoc, lewat fitur Contact Doctor, ya. Mudah kok, diskusi dengan dokter spesialis yang kamu inginkan pun dapat dilakukan melalui Chat atau Voice/Video Call. Dapatkan juga kemudahan membeli obat menggunakan aplikasi Halodoc, kapan dan di mana saja, obatmu akan langsung diantar ke rumah dalam waktu satu jam. Yuk, download sekarang di Apps Store atau Google Play Store!