Si Kecil Mengalami Gangguan Bicara? Awas Bisa Menandai Disartria

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
si kecil mengalami gangguan bicara awas bisa menandai disartria

Halodoc, Jakarta – Kemampuan berbicara tiap anak memang bisa berkembang di usia yang berbeda-beda. Tapi, umumnya di sekitar usia 1–2 tahun, seorang anak sudah bisa mengucapkan beberapa kata yang sering diucapkan oleh orangtuanya.

Anak yang belum bisa berbicara sepatah kata pun di usia tersebut mungkin saja mengalami keterlambatan berbicara. Tapi, kondisi anak yang sulit berbicara juga mungkin saja menjadi tanda dari disartria.

Seperti apa gangguan yang bisa membuat anak jadi sulit berbicara ini dan apa saja gejala-gejalanya? Simak penjelasannya di sini.

Apa Itu Disartria?

Disartria merupakan motor speech disorder di mana hal ini menyebabkan kondisi terhambatnya proses berbicara yang disebabkan oleh adanya kelainan pada sistem saraf yang memengaruhi otot-otot yang berperan dalam menghasilkan suara. Untuk bisa berbicara dengan jelas, kita memerlukan koordinasi yang baik dari otot-otot di bibir, lidah, pita suara, dan diafragma. Nah, pada anak yang mengidap disartria, otot-otot mulut dan sistem pernapasannya lemah, sehingga akhirnya mereka kesulitan untuk berbicara dengan baik. Namun, hal ini bukan berarti anak pengidap disartria memiliki tingkat kecerdasan dan pemahaman yang kurang baik.

Anak-anak dan balita dengan disartria masih mampu membaca, menulis, dan mendengar, seperti anak-anak lain pada umumnya. Mereka juga bisa memahami dengan baik apa yang ibu ucapkan atau buku yang ibu bacakan. Tapi, ketika ingin berbicara, anak disartria tidak bisa berbicara dengan jelas, sehingga ibu mungkin akan kesulitan untuk memahami maksud mereka.

Baca juga: Awas, Inilah 4 Gangguan Bicara yang Bisa Dialami Anak

Penyebab Disartria

Anak dengan disartria sulit untuk mengontrol otot-otot bicaranya, karena bagian otak dan sistem saraf yang mengontrol pergerakan otot-otot tersebut tidak berfungsi secara normal. Gangguan ini bisa disebabkan oleh berbagai macam hal. Namun, pada bayi dan anak-anak, disartria biasanya disebabkan oleh cedera lahir yang mengakibatkan trauma otak. Disartria pada bayi yang baru lahir bisa juga disebabkan karena adanya kelainan bawaan.

Gejala Disartria

Gejala disartria pada bayi baru bisa diketahui setelah mereka mulai berbicara dan menunjukkan adanya tanda-tanda gangguan bicara. Tingkat keparahannya juga tergantung pada lokasi terjadinya kerusakan di sistem saraf.

Gejala disartria pada bayi dan anak-anak bisa dikenali bila mereka berbicara dengan terbata-bata, seperti bergumam atau cadel, berbicara terlalu cepat atau terlalu lambat, berbicara terlalu lembut, misalnya berbisik dan pola bicara yang tidak biasa. Kondisi ini juga bisa memengaruhi kualitas suara anak, sehingga suara mereka bisa terdengar serak atau sengau.

Kemampuan berbicara yang tidak normal ini disebabkan oleh kerusakan pada otot mulut dan wajah. Anak dan balita dengan disartria akan sulit menggerakkan rahang, lidah, dan bibir mereka. Selain itu, mereka mungkin juga akan mengalami kesulitan menelan (disfagia) dan makan, serta penumpukan air liur yang berlebihan.

Baca juga: Awas, Ini Bahaya Gangguan Menelan Pada Anak

Cara Membantu Si Kecil Mengatasi Disartria

Mengidap disartria bagi anak-anak bukanlah hal yang mudah. Kesulitan berkomunikasi akan menyebabkan anak mengalami frustasi dan mengubah emosi dan perilakunya.

Pendidikan dan perkembangan karakter anak juga bisa terganggu akibat hal ini, sehingga bukan tidak mungkin anak menjadi sulit untuk bergaul dengan orang lain, bahkan sampai ia dewasa nanti. Karena itu, sebagai orangtua, ibu diharapkan dapat membantu anak mengatasi disartria yang dialaminya dan terus memberi anak dukungan serta kasih sayang.

Pengobatan disartria sebenarnya bervariasi ynag tergantung pada penyebab, tingkat keparahan gejala, dan jenis disartria yang diidap. Namun umumnya, disartria pada anak bisa diatasi dengan melakukan terapi bahasa atau berbicara. Tujuannya adalah untuk memperbaiki kemampuan berbicara anak, menguatkan otot-otot wajah dan pernapasannya, membenarkan ritme bicara, memperbaiki artikulasi, dan membantu ibu berkomunikasi dengan Si Kecil.

Berikut adalah beberapa cara yang bisa ibu lakukan untuk membantu Si Kecil dengan disartria untuk berbicara:

  • Ajukan pertanyaan yang hanya perlu dijawab singkat oleh Si Kecil. Misalnya, “baju adik warnanya…”, “adik suka makan…”, dan lain-lain. Hal ini akan mempermudah Si Kecil saat berbicara dan membuatnya fokus pada satu kata tertentu.

  • Selain cara tersebut, ibu juga bisa mengajak Si Kecil bermain lawan kata. Misalnya, dengan mengatakan “lawan kata panas adalah…”, “pasangan kata ayah adalah…”, dan lain-lain.

  • Saat berbicara dengan Si Kecil, ibu juga bisa menggunakan gestur, seperti gerak mulut, gerak tangan, ataupun gerak tubuh, terutama saat mendongengkan cerita.

  • Ajak Si Kecil menyanyikan lagu kesukaannya. Bernyanyi merupakan cara yang cukup efektif untuk memperbaiki artikulasi dan melatih pernapasan Si Kecil.

Baca juga: Trik Agar Bayi Cepat Belajar Bicara

Bila Si Kecil terlihat kesulitan berbicara, hubungi saja dokter Halodoc melalui Video/Voice Call dan Chat untuk minta saran kesehatan. Yuk, download Halodoc sekarang juga di App Store dan Google Play.