Binge Eating Disorder

Pengertian Binge Eating Disorder (BED)

Binge eating disorder (BED) adalah gangguan perilaku makan di mana terdapat episode rutin binge eating atau pesta makan dengan ciri-ciri makan yang tidak terkendali, makan dalam porsi lebih besar dari kebanyakan orang normal, perasaan tidak dapat berhenti makan atau mengontrol apa atau berapa banyak yang dimakan.

Berbeda dengan Bulimia Nervosa, orang dengan BED tidak melakukan perilaku kompensasi seperti muntah yang diinduksi diri sendiri atau olahraga berlebihan setelah episode pesta makan. Maka dari itu orang-orang dengan BED ini tidak jarang mengalami masalah berat badan atau obesitas. Orang-orang dengan BED ini cenderung berasal dari masalah kesehatan mental atau emosional yang tidak terselesaikan.

 

Gejala Binge Eating Disorder (BED)

Gejala dari BED adalah seseorang yang berulangkali atau terus-menerus melakukan episode binge eating atau pesta makan. Episode pesta makan tersebut antara lain :

  • Makan dalam jumlah yang besar dalam jumlah waktu tertentu seperti periode 2 jam
  • Makan jauh lebih cepat dari orang normal
  • Makan sampai merasa terlalu kenyang dan tidak nyaman diperut
  • Makan dalam porsi besar walau tidak lapar
  • Makan sembunyi-sembunyi karena malu dengan banyaknya makanannya
  • Merasa jijik, depresi, malu, kesal, atau bersalah pada diri sendiri setelah makan

Seseorang yang mengidap BED juga memiliki gejala lain selain episode binge eating atau pesta makan, meliputi:

  • Sering diet, tapi merasa sulit untuk tetap diet dan menurunkan berat badan
  • Menimbun makanan
  • Memiliki perasaan yang sensitif, kesal, atau marah apabila berbicara tentang makanan atau  mendengar tentang body shaming
  • Memiliki perasaan cemas, putus asa, dan rasa percaya diri yang rendah

 

Penyebab Binge Eating Disorder (BED)

Penyebab pasti dari BED tidak diketahui. Diduga interaksi dari beberapa faktor dapat menjadi penyebab BED seperti faktor genetik, pola hidup, dan faktor psikologis seperti depresi mayor, gangguan cemas dan mood, gangguan obsesi kompulsi, gangguan post traumatik.

 

Faktor Risiko Binge Eating Disorder (BED)

Gangguan perilaku makan BED ini lebih sering diderita wanita dibandingkan pria. Walaupun dapat menyerang semua usia, BED lebih sering terjadi pada usia 20 awal.

Beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang mengidap BED, meliputi:

  • Riwayat Keluarga dekat mengidap BED, seperti orang tua atau saudara kandung. Hal ini menandakan bahwa faktor genetik berperan dalam meningkatkan risiko seseorang mengidap BED
  • Diet. Kebanyakan orang yang mengidap BED memiliki riwayat diet. Diet atau membatasi makan pada siang hari dapat mendorong perasaan sangat ingin makan pada malam hari, terutama bagi mereka yang memiliki gejala depresi.
  • Kesehatan Mental. Gangguan kesehatan mental seperti depresi atau kecemasan dapat mendorong seseorang untuk makan agar merasa “nyaman” dengan masalah hidup mereka yang belum terselesaikan.

 

Diagnosis Binge Eating Disorder (BED)

Pada awalnya dokter akan bertanya tentang riwayat keluarga dan riwayat diet yang pernah dilakukan dan sudah berapa lama merasa memiliki gangguan perilaku makan ini, juga kondisi-kondisi lain yang terkait faktor risiko. Untuk menegakkan diagnosis BED menurut Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders - Edisi ke-5 ( DSM-5), seseorang yang mengidap BED harus terdapat episode binge eating atau pesta makan yang telah disebutkan diatas, minimal satu kali seminggu dalam jangka waktu 3 bulan atau lebih.

 

Pencegahan Binge Eating Disorder (BED)

Meskipun tidak ada cara yang pasti untuk mencegah BED, tapi bila merasa memiliki risiko tinggi untuk menjadi BED dapat melakukan beberapa langkah dibawah ini untuk mengurangi risiko dan mencegah komplikasi.

  1. Memiliki buku harian makanan. Hal ini dapat membantu seseorang untuk mengidentifikasi apakah mereka memiliki masalah dengan konsumsi makanan mereka, apabila demikian dapat diidentifikasi pola makan yang seperti apa atau jenis makanan yang mana yang cenderung memicu perasaan lapar yang salah secara tiba-tiba sehingga dapat menghindari jenis makanan tersebut.
  2. Makan makanan rendah gula. Makanan rendah gula memiliki indeks glikemik yang rendah akan melepaskan gula lebih lambat dan lebih konsisten sepanjang hari sehingga menurunkan risiko penyakit diabetes.
  3. Makan dengan porsi kecil dan frekuensi lebih sering. Langkah ini dapat membantu menjaga rasa kenyang sepanjang hari.

 

Pengobatan Binge Eating Disorder (BED)

Pengobatan dari BED ditujukan untuk mengurangi frekuensi dari episode binge eating atau pesta makan dan meningkatkan kesehatan mental penderitanya. Beberapa pengobatan dari BED adalah

  • Konseling. Dengan melakukan konseling dapat membantu seseorang mengatasi perasaan seperti rasa bersalah, malu, rendah diri atau bahkan kecemasan, depresi, dan masalah lain. Metode ini biasanya dilakukan oleh tenaga ahli profesional, seperti psikolog dan psikiater (Dokter spesialis jiwa)
  • Cognitive Behavioral Theraphy (CBT). CBT merupakan terapi pilihan untuk mengatasi BED. Metode ini dapat membantu pengidap dalam memahami pemikiran dan perasaan mereka dan mengajarkan cara-cara baru pendekatan menyelesaikan masalah atau konflik sehingga dapat merubah perilaku mereka.
  • Psikoterapi Interpersonal (IPT). Pendekatan terapi ini berfokus pada identifikasi konflik antarpribadi sebagai pemicu BED.
  • Terapi Perilaku Dialektik (DBT). Pendekatan terapi DBT dengan mengidentifikasi situasi hubungan interpersonal yang dapat memicu lonjakan emosi kemudian dengan menggunakan kekuatan mereka sendiri dan kolaborasi dengan terapis untuk dapat menenangkan diri sendiri, menerima emosi tersebut tanpa perlu melakukan perilaku yang tidak wajar. Dengan demikian dapat membantu mengurangi episode binge eating.
  • Terapi Obat-obatan. Dokter mungkin akan memberikan obat-obatan yang dapat membantu mengatasi gangguan mental lain terkait BED jika memang terbukti adanya gangguan mental, sehingga dapat mengurangi atau menghilangkan episode binge eating.

 

Kapan Harus ke Dokter?

Jika keluarga atau kerabat dekat memiliki gejala gangguan perilaku makan seperti di atas, sebaiknya segera diskusikan dengan dokter. Masalah BED ini dapat berdampak serius bagi kesehatan mental dan fisik seseorang. Untuk melakukan pemeriksaan, kamu bisa langsung membuat janji dengan dokter di rumah sakit yang kamu inginkan di sini