Sama-Sama Gangguan Perilaku pada Anak, Ini Beda ODD dan IED

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Sama-Sama Gangguan Perilaku pada Anak, Ini Beda ODD dan IED

Halodoc, Jakarta – Walaupun sama-sama merupakan gangguan perilaku anak, ternyata ada perbedaan signifikan antara ODD dan IED. Intermittent explosive disorder atau dikenal juga dengan IED adalah gangguan kontrol impuls.

Gangguan ini biasanya terjadi pada remaja awal, ditandai dengan agresi intens yang sangat tidak proporsional dengan peristiwa atau stres yang memicu mereka. Episode-episode ini biasanya segera diikuti dengan perasaan lega, namun segera setelah individu tersebut akan menunjukkan penyesalan, penyesalan, atau rasa malu yang tulus tentang tindakan tersebut.

Sedangkan ODD atau Oppositional defiant disorder adalah gangguan perilaku atau pembangkangan yang didefinisikan oleh agresi kronis, ledakan sering, dan kecenderungan untuk mengabaikan permintaan dan sengaja membuat orang lain kesal.

Baca juga: Anak Mudah Marah di Sekolah, Benarkah Gejala dari ODD?

Untuk mengetahui lebih detail mengenai ODD, tiga jenis perilaku ini menggambarkan ODD yaitu:

  1. Kemarahan / Iritabilitas

Anak sering kehilangan kesabaran, mudah jengkel atau marah atau kesal hampir sepanjang waktu.

  1. Argumentative / Defiant

Anak itu berdebat dengan orang dewasa, secara aktif menentang atau menolak untuk mematuhi aturan / permintaan, sengaja mengganggu orang atau menyalahkan orang lain atas kesalahan atau kelakuannya.

  1. Vindictiveness

Anak melampiaskan amarah dan kekesalan setidaknya dua kali dalam enam bulan terakhir

Untuk IED, perilaku ledakan emosional didahului oleh rasa tegang atau gairah dan segera diikuti oleh rasa lega. Seringkali penyesalan sejati diungkapkan setelah ledakan. Kemudian, individu tersebut mungkin juga merasa kesal, menyesal, atau malu tentang perilaku tersebut.

Perilaku ini biasanya dimulai pada akhir masa kanak-kanak atau remaja, kelainan ini sering didahului oleh depresi, kecemasan, dan penyalahgunaan zat terlarang.

Beberapa gejala dari IED adalah ditandai oleh beberapa episode kegagalan untuk menolak impuls agresif. Ledakan-ledakan ini biasanya berlangsung kurang dari setengah jam dan dapat mengakibatkan tindakan penyerangan serius atau perusakan properti.

Baca juga: Orang tua, Ini Cara Merawat Anak yang Didiagnosis Mengidap ODD

Tingkat agresivitas yang diekspresikan selama episode ini sangat tidak proporsional dengan pemicu stres psikososial apa pun. Untuk dapat didiagnosis dengan IED, seorang individu harus menunjukkan agresi verbal atau fisik terhadap properti, hewan, atau orang lain sekitar dua kali seminggu selama periode tiga bulan.

Jenis agresi ini tidak harus mengakibatkan kerusakan pada properti atau cedera pada hewan atau orang lain. Seseorang juga dapat didiagnosis dengan IED jika mereka memiliki tiga ledakan agresif yang mengakibatkan kerusakan pada properti atau serangan fisik yang melibatkan cedera dalam periode 12 bulan. Secara umum, ledakan seperti itu singkat dan impulsif, namun tidak direncanakan sebelumnya.

Individu dengan gangguan IED kadang-kadang menggambarkan dorongan kuat untuk menjadi agresif sebelum tindakan agresif mereka. Episode eksplosif dapat dikaitkan dengan gejala afektif, seperti lekas marah atau marah, peningkatan energi, berlomba pikiran selama impuls agresif dan tindakan, serta timbulnya perasaan depresi dan kelelahan setelah tindakan.

Baca juga: Gangguan Kepribadian dengan Ledakan Amarah

Beberapa pengidapnya juga dapat melaporkan bahwa episode agresif mereka sering didahului atau disertai dengan gejala, seperti kesemutan, tremor, jantung berdebar, sesak dada, tekanan kepala, atau mendengar gema.

Gangguan IED dapat mengakibatkan kehilangan pekerjaan, penangguhan sekolah, perceraian, kesulitan dengan hubungan interpersonal atau gangguan lainnya di bidang sosial atau pekerjaan, kecelakaan (seperti, di kendaraan), rawat inap karena cedera akibat perkelahian atau kecelakaan, masalah keuangan, penahanan, atau lainnya masalah legal.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai perbedaan ODD dan IED, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.