Medical Check Up: Jenis Pemeriksaan, Tujuan, Prosedur, dan Biaya

11 menit
Ditinjau oleh  dr. Rizal Fadli   20 Februari 2024

“Tes medical check up (MCU) penting untuk mengetahui kondisi kesehatan secara menyeluruh. Pemeriksaan ini terdiri dari serangkaian tes, mulai dari pemeriksaan fungsi jantung hingga fungsi ginjal.”

Medical Check Up: Jenis Pemeriksaan, Tujuan, Prosedur, dan BiayaMedical Check Up: Jenis Pemeriksaan, Tujuan, Prosedur, dan Biaya

DAFTAR ISI

Hubungi Admin Whatsapp Halodoc untuk Booking Medical Check Up Mini Mulai dari Rp 269.000,-


Halodoc, Jakarta – Tes MCU adalah pemeriksaan tubuh secara menyeluruh. Medical check up (MCU) ini bertujuan untuk memastikan kondisi kesehatan dan mengantisipasi adanya penyakit.

Prosedur MCU bisa membantu menilai kondisi berbagai organ tubuh. Contohnya dengan mengecek fungsi jantung, pemeriksaan gula darah, tes urine, ginjal, hingga kadar kolesterol.

Hasilnya mampu mendeteksi adanya masalah kesehatan untuk melakukan perawatan selanjutnya.

Jenis Pemeriksaan dalam MCU

Sebetulnya tidak ada rangkaian tes yang pasti dalam melakukan prosedur medical check up. Namun, pemeriksaan ini dimulai dengan melakukan pemeriksaan BMI atau indeks massa tubuh.

Tes BMI adalah prosedur dengan mengukur dan mengaitkan tinggi dan berat badan. Lalu, tim medis juga akan melakukan pemeriksaan lain guna memastikan kondisi kesehatan pasien. Beberapa pemeriksaan lainnya, termasuk:

1. Cek fungsi jantung dengan EKG

Ekokardiografi (EKG) adalah tes menggunakan alat khusus untuk mengamati kondisi jantung, termasuk struktur dan fungsinya.

Cara kerjanya dengan mengeluarkan gelombang suara ultrasonik, sehingga menghasilkan gambar (ekokardiogram) yang menunjukkan kondisi jantung.

Tes ini mampu menilai fungsi dan struktur jantung secara langsung dan akurat. Bahkan, kamu bisa mengetahui gerakan katup jantung, dinding jantung, dan sebaik apa aliran darah di bilik jantung.

2. Pemeriksaan radiologi

Jenis pemeriksaan ini menggunakan sinar X atau sinar radioaktif untuk memberikan informasi mengenai suatu penyakit lewat foto atau gambar.

Pemeriksaan radiologi dapat mendeteksi beberapa penyakit, seperti kanker, tumor, penyakit jantung, stroke, kelainan paru-paru, gangguan pada tulang atau sendi.

Pemeriksaan ini bisa mengetahui kondisi pembuluh darah, hati, ginjal, kelenjar tiroid, kelenjar getah bening, saluran pencernaan, dan saluran reproduksi.

3. Pemeriksaan laboratorium

Tes laboratorium terdiri dari beberapa jenis pemeriksaan berikut:

  • Pengujian atau pemeriksaan hematologi, untuk mengetahui kualitas dan kuantitas dari sel darah merah, sel putih, trombosit, dan berbagai hal mengenai sel serta organ pembentuk darah.
  • Tes urine, untuk mengetahui kandungan dalam urine, seperti warna, pH, protein atau albumin, gula, bilirubin, dan darah.
  • Pemeriksaan tinja, untuk mengetahui warna dan konsistensi.

4. Pemeriksaan kolesterol

Salah satu pemeriksaan yang tidak kalah penting adalah cek kolesterol. Normalnya berada di bawah 200 miligram per desiliter (mg/dL). Selain itu, pastikan tekanan darah berada di kisaran 120/80.

Kolesterol tinggi adalah gangguan yang terjadi akibat mengonsumsi makanan tinggi lemak. Hati-hati, karena kebiasaan tidak sehat ini dapat memicu masalah kesehatan seperti serangan jantung dan stroke.

5. Pemeriksaan gula darah

Selain memeriksa kadar kolesterol, penting untuk memeriksa gula darah agar terhindar dari diabetes. Namun, sebelum menjalankan pemeriksaan ini biasanya kamu perlu berpuasa minimal delapan 8.

Normalnya berada di kisaran 70-100 miligram per desiliter (mg/dL). Sementara prediabetes, angkanya 100-125 mg/dL. Kamu tergolong mengidap diabetes jika kadar gula lebih dari 126 mg/dL.

Mau tahu lebih jauh mengenai batas gula darah? Baca di artikel ini: “Ini Batas Kadar Gula yang Normal Bagi Wanita”.

6. Pemeriksaan fungsi hati

Uji fungsi hati akan dokter lakukan dengan memeriksa kadar enzim dan protein yang terdapat di dalam sampel darah. Tujuan pemeriksaan tes MCU ini adalah mendeteksi dan memantau perkembangan penyakit liver.

Selain itu, kegunaan lain tes MCU adalah menilai efektivitas, memantau efek samping pengobatan, dan memeriksa seberapa parah kerusakan yang telah terjadi pada organ hati.

Pemeriksaan ini biasanya direkomendasikan untuk seseorang yang kecanduan alkohol, mengidap anemia, obesitas, mengidap penyakit kandung empedu, atau mengonsumsi obat-obatan yang berisiko merusak hati.

7. Pemeriksaan fungsi ginjal

Apa itu MCU pada fungsi ginjal? Ada 4 jenis pemeriksaan untuk memeriksa fungsi ginjal, yaitu ureum, tes urine, laju filtrasi glomerulus, dan kreatinin darah. Berikut keempat fungsi masing-masing pemeriksaan:

  • Ureum atau blood urea nitrogen (BUN). Tes ini akan menentukan kadar urea nitrogen dalam darah yang merupakan sisa zat metabolisme protein.
  • Tes urine. Kandungan protein dan darah dalam urine bisa menandakan adanya penurunan fungsi ginjal. Nah, tes urine dapat kamu gunakan untuk mendeteksi protein maupun darah.
  • Laju filtrasi glomerulus. Kegunaan pemeriksaan ini yaitu untuk melihat kemampuan ginjal dalam menyaring zat sisa metabolisme dalam tubuh.
  • Kreatinin darah. Fungsi tes MCU ini adalahmenentukan kadar kreatinin dalam darah. Kreatinin merupakan zat sisa hasil pemecahan otot yang akan tubuh buang melalui ginjal. Kadar kreatinin yang tinggi dalam darah dapat menjadi tanda adanya gangguan pada ginjal.

8. Pemeriksaan anamnesis

Anamnesis adalah pengambilan riwayat medis pribadi pasien. Dokter akan mengajukan pertanyaan kepada pasien tentang penyakit, keluhan, dan gangguan saat ini dan perjalanannya. 

Pasien juga harus memberikan perincian tentang kondisi kehidupan mereka saat ini. Misalnya, perokok atau bukan perokok, serta ada atau tidaknya penyakit ganas yang menyerang anggota keluarga.

9. Tes bone density atau densitometri tulang

Apa itu mcu tes bone density? Prosedur ini bertujuan untuk mengukur kepadatan mineral tulang. Gunanya adalah mengevaluasi kesehatan tulang dan mengetahui potensi osteoporosis atau risiko tulang rapuh (osteopenia).

10. Pemeriksaan gigi dan mulut

Tujuan dari pemeriksaan ini adalah melakukan penilaian menyeluruh terhadap kondisi mulut pasien. Tes juga dapat mendeteksi masalah gigi dan mulut, serta memberikan rekomendasi perawatan atau tindakan yang kamu butuhkan.

11. Skrining kesehatan usus besar 

Tujuan dari pemeriksaan ini adalah mendeteksi dini atau mencegah perkembangan kanker usus besar, atau polip usus besar yang dapat berkembang menjadi kanker di masa depan.

12. Skrining kesehatan serviks

Tim medis melakukan pemeriksaan ini dengan prosedur pap smear. Tujuannya untuk mencegah perkembangan sel kanker. Untuk memaksimalkan hasilnya, kamu bisa melakukan suntik HPV 3 kali dosis.

13. Skrining kesehatan kulit

Saat melakukan MCU, kamu juga perlu untuk melakukan pemeriksaan kesehatan kulit ke dokter spesialis kulit. Ada baiknya memastikan perubahan yang ada pada kulit. Contohnya seperti munculnya tahi lalat, bintik-bintik, dan tanda lain pada kulit.

Pemeriksaan ini dilakukan untuk mendeteksi dan mencegah perkembangan kanker kulit sejak dini. Dengan begitu, pengobatan akan menjadi lebih mudah dilakukan.

14. Tes audiometri

Pemeriksaan audiometri adalah jenis tes untuk mengetahui apakah seseorang mengalami gangguan pendengaran sensorineural atau kerusakan saraf. Selain itu, audiometri juga dapat mendeteksi ada tidaknya kerusakan pada gendang telinga.

15. Pemeriksaan urine

Tes urine juga termasuk salah satu pemeriksaan MCU. Prosedur medis ini dilakukan untuk mendeteksi gangguan ginjal, infeksi saluran kemih, diabetes, kehamilan, dan penyalahgunaan zat.

Kamu juga bisa cek mengenai MCU lebih banyak melalui artikel ini “Medical Check Up: Tujuan, Jenis, dan Prosedur”.

Tujuan dan Manfaat MCU untuk Kesehatan

Apakah MCU bisa mendeteksi penyakit? Tes mcu adalah pemeriksaan kesehatan mengetahui kondisi kesehatan seseorang secara menyeluruh, dan mendeteksi penyakit sedini mungkin.

Meski dalam kondisi sehat, ada banyak manfaat melakukan pemeriksaan kesehatan secara rutin. Tes ini sebaiknya dilakukan satu tahun sekali, baik di akhir tahun atau awal tahun.

Lalu, pemeriksaan MCU untuk apa? Beberapa manfaat tes MCU adalah:

  • Mengetahui masalah kesehatan atau penyakit yang mungkin kamu miliki saat ini, sehingga bisa melakukan pengobatan sejak dini.
  • Mengidentifikasi gangguan kesehatan apapun yang mungkin bisa menjadi masalah medis di masa mendatang.
  • Melihat kemampuan bekerja organ vital pada kesehatan.
  • Memperbarui imunisasi bila diperlukan.
  • Mendorong kamu untuk menerapkan dan menjaga perilaku hidup sehat dan rutinitas olahraga.
  • Menurunkan biaya pengobatan, karena sudah lebih dulu melakukan pencegahan sedari dini sebelum penyakit menjadi parah.
  • Meningkatkan kesehatan tubuh dan harapan hidup pada seseorang yang memiliki penyakit warisan dari orang tua. 
  • Mencegah penurunan penyakit pada anak. 

Mau tahu waktu yang tepat untuk melakukan MCU? Baca di artikel ini: “Berapa Kali Sebaiknya Medical Check Up dalam Setahun?”.

Paket Medical Check Up dari Halodoc

Apabila kamu ingin melakukan medical check up namun memiliki kendala untuk ke rumah sakit, jangan khawatir!

Halodoc menyediakan fasilitas Medical Check Up yang bisa dilakukan di rumah melalui layanan Halodoc Home Lab (tersedia di Jadetabek, Semarang, Bandung, dan Surabaya).

Layanan dari Halodoc ini akan mendatangkan petugas ke tempat kamu atau di lokasi mana pun yang dipilih untuk melakukan tes. 

Nah, berikut daftar paket medical check up yang Halodoc sediakan: 

Nah, ada beberapa keunggulan dari layanan ini, antara lain:

✔ Tak perlu repot keluar rumah.

✔ Hemat waktu dan biaya.

✔ Petugas profesional dan responnya cepat.

✔ Protokol kesehatan ketat.

✔ Sampel diambil secara aman dan steril.

✔ Sampel darah/urine akan dibawa langsung ke laboratorium setelah diambil (tidak ada transit).

✔ Peralatan yang digunakan berkualitas, aman, tersegel, dan sesuai standarisasi.

✔ Harganya terjangkau, mulai dari Rp 269.000,-, kamu bahkan bisa melakukan family booking untuk mendapatkan ekstra diskon.

✔ Semua layanan tes lab terdiri dari pemeriksaan laboratorium dan konsultasi dokter.

✔ Setelah tes, kamu akan mendapatkan voucher 25 ribu untuk konsultasi hasil dengan dokter tepercaya dari Halodoc

Booking Medical Check-Up Mini Lebih Mudah di Rumah Lewat Halodoc.

Booking Medical Check-Up Standard Lebih Mudah di Rumah Lewat Halodoc.

Booking Medical Check-Up Complete Lebih Mudah di Rumah Lewat Halodoc.

Kamu bisa order melalui aplikasi atau hubungi langsung nomor WhatsApp 0888-0999-9226 atau klik gambar di bawah ini agar lebih mudah.

Hal Harus Dipersiapkan sebelum Medical Check Up

Nah, sebelum menjalani tes MCU, kamu perlu melakukan beberapa persiapan. Apa itu persiapan tes mcu? Berikut persiapan untuk tes mcu adalah:

  • Tidur yang cukup, minimal 6 jam sebelum pemeriksaan. Sebab, kurang tidur bisa memengaruhi tekanan darah, detak jantung, dan suhu tubuh. 
  • Jangan makan atau minum 8-10 jam sebelum pemeriksaan. Meski begitu, minum air putih mungkin masih diperbolehkan untuk mencegah dehidrasi pada tes gula darah dan kolesterol.
  • Hindari minum alkohol 24 jam sebelum jadwal tes. Sebab, alkohol dapat memengaruhi hasil dari beberapa tes. 
  • Beritahu dokter terkait semua obat-obatan yang sedang kamu konsumsi sebelum pemeriksaan.
  • Untuk wanita, beritahu tim medis jika sedang menstruasi. Sebab, pasien tidak bisa melakukan tes urine, feses, dan pap smear. Darah akan memberikan hasil yang tidak akurat. 
  • Jika hamil, harap beritahu dokter atau petugas medis untuk membatalkan pemeriksaan dengan X-ray.
  • Kenakan pakaian yang nyaman dan lepaskan perhiasan, riasan, atau aksesoris yang melekat pada tubuh.
  • Mengisi kuesioner yang berisi daftar pertanyaan yang mengacu pada kesehatan pasien secara menyeluruh. 

Mau tahu lebih jauh mengenai hal yang perlu dipersiapkan? Baca di artikel ini: “Tips Persiapan Tes Lab yang Penting untuk Diketahui”.

Proses Medical Check Up

Pemeriksaan akan tergantung pada usia, jenis kelamin, dan kondisi kesehatan keseluruhan dari pasien. Berikut ini proses pelaksanaan mcu adalah:

1. Pemeriksaan riwayat kesehatan

Di tahap ini, tim medis akan melakukan sesi tanya jawab terkait keluhan dan riwayat kesehatan keluarga. Pertanyaan lainnya adalah seputar pola hidup tidak sehat yang selama ini dijalani oleh pasien.

2. Pemeriksaan tanda vital

Tim medis akan melakukan prosedur yang bertujuan untuk mengetahui:

  • Denyut jantung normal.
  • Jumlah denyut jantung dalam semenit.
  • Jumlah pernapasan dalam semenit.
  • Suhu tubuh normal.
  • Tekanan darah normal.

3. Pemeriksaan fisik

Dokter akan meminta pasien untuk berbaring, duduk, atau berdiri. Posisinya akan tergantung pada bagian tubuh mana yang diperiksa. Tim medis juga akan memeriksa kulit, rambut, kuk, hidung, mata, dan telinga pasien.

4. Pemeriksaan penunjang

Beberapa pemeriksaan tambahan yang tim medis lakukan, antara lain:

  • Pemeriksaan laboratorium. Caranya dengan mengambil sampel darah, urine, atau tinja pasien guna mendeteksi kelainan..
  • Pemindaian. Misalnya, CT scan, USG, dan foto rontgen untuk melihat kondisi organ dalam tubuh dengan lebih jelas.
  • Pemeriksaan rekam jantung. Gunanya untuk merekam aktivitas listrik jantung dalam posisi berbaring atau saat melakukan aktivitas.
  • Pap smear. Pemeriksaan ini sebaiknya dilakukan 3 tahun sekali oleh wanita yang aktif secara seksual guna mendeteksi kanker serviks.

Alasan dan Penyebab Gagalnya Tes MCU

Sama dengan pemeriksaan lain, tes MCU bisa saja gagal dan hasilnya tidak akurat. Masalah ini terjadi jika tim medis menemukan kondisi kesehatan yang perlu ditindaklanjuti, atau mendapati penyakit yang memerlukan perhatian medis lebih lanjut.  

Ada beberapa hal yang bisa menyebabkan seseorang gagal melakukan pemeriksaan kesehatan ini, seperti:

  • Mengidap penyakit kronis.
  • Memiliki penyakit menular.
  • Sedang melakukan perawatan di rumah sakit.
  • Mengonsumsi alkohol dan merokok.
  • Memiliki penyakit imun.
  • Mengidap penyakit HIV/AIDS.

Biaya untuk Medical Check Up

Biaya medical check up tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 109/PMK.05/2014 sebagai berikut:

  • Paket dasar: Rp757.000.
  • Paket karyawan: Rp262.000.
  • Biaya MCU pranikah (dengan pemeriksaan TORCH wanita): Rp2.019.000.
  • Paket Tenaga Kerja Indonesia (TKI): Rp711.000.
  • Paket eksekutif pria: Rp1.1664.000.
  • Biaya MCU pranikah (dengan pemeriksaan sperma pria): Rp414.000.
  • Paket eksekutif wanita: Rp 1926.000.
  • Paket MCU 100% dasar: Rp349.000.
  • Biaya MCU pranikah: Rp 328.000 per orang.
  • Paket MCU 100% lengkap: Rp471.000.
  • Biaya MCU tes jantung: Rp946.000.

Biaya yang tercantum hanyalah acuan. Setiap fasilitas kesehatan bisa memiliki biaya yang berbeda. Selain itu, biaya MCU standar pemerintah bisa berubah sewaktu-waktu tergantung pada kebijakan pemerintah.

Untuk lebih jelasnya, Ini Kisaran Biaya Medical Check Up Standar Pemerintah dan Manfaatnya

Lama Waktu Tes MCU

Pemeriksaan kesehatan menyeluruh akan membutuhkan waktu yang berbeda-beda sesuai dengan pemeriksaan yang akan dijalankan. Namun, umumnya pemeriksaan ini berjalan selama 2-4 jam.

Sementara itu, untuk hasilnya akan sesuai dengan klinik atau rumah sakit yang menjadi lokasi untuk pemeriksaan.

Rekomendasi Dokter Spesialis Penyakit Dalam di Halodoc

Jika kamu ingin melakukan medical check up, sebaiknya diskusikan terlebih dahulu dengan dokter spesialis penyakit dalam.

Kamu bisa klik salah satu dokter yang ada di Halodoc berikut ini untuk melakukan sesi konsultasi:

Setelah menerima hasil tes, kamu juga bisa bicara dengan dokter di atas untuk mendapat bantuan memahami hasil tes lebih baik serta mendapatkan saran medis lanjutan.

Tak perlu khawatir jika dokter sedang tidak tersedia atau offline. Sebab, kamu tetap bisa membuat janji konsultasi di lain waktu melalui aplikasi Halodoc.

Kamu juga bisa klik banner di bawah ini untuk temukan paket medical check-up dari Halodoc Homelab yang tepat untuk kamu dan keluarga di rumah.

Gunakan Layanan Home Lab Halodoc untuk Medical Check Up yang Mudah Dan Dapat Datang Ke Rumah
Referensi:
Emedicinehealth. Diakses pada 2024. General Medical Check Up Checklist, When, and How Often.
MedlinePlus. Diakses pada 2024. Health Checkup.
IMU Healthcare. Diakses pada 2024. Preparations for Health Screening.
Better Health Channel. Diakses pada 2024. Regular health checks.
German Hodgkin Study Group. Diakses pada 2024. Anamnesis and physical examination.
Healthline. Diakses pada 2024. Physical Examination.
Healthline. Diakses pada 2024. Getting a Physical Examination.
WebMD. Diakses pada 2024. Annual Physical Examinations..
American Public Health Association. Diakses pada 2024. Medical Checkups: Who Does Not Get Them?
Web MD. Diakses pada 2024. Checkups and Tests You Shouldn’t Miss.
Healthline. Diakses pada 2024. What Is Preventive Health and Why Is It Important?
Halodoc. Diakses pada 2024. Inilah Jenis Pemeriksaan yang Dilakukan saat Medical Check Up.

Mulai Rp50 Ribu! Bisa Konsultasi dengan Ahli seputar Kesehatan